Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Kominfo Uji Coba Frekuensi Komunikasi Kebencanaan

Rabu 10 Apr 2019 05:45 WIB

Red: Friska Yolanda

Base Station Antena (BSA)

Base Station Antena (BSA)

Foto: ANTARAFOTO/Basri Marzuki
Pangandaran dipilih jadi lokasi uji coba karena indeks bencana yang tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, PANGANDARAN -- Kementerian Komunikasi dan Informatika menguji coba frekuensi radio 700 MHz yang digunakan untuk keperluan komunikasi ketika terjadi bencana. Frekuensi ini secara internasional disepakati untuk komunikasi kebencanaan.

"Frekuensi 700 MHz di dunia dinamakan Digital Dividend, sebagian dialokasikan untuk kebencanaan, sebagian untuk mendukung broadband," kata Menkominfo Rudiantara saat meresmikan uji coba di Plasa Telkom, Pangandaran, Jawa Barat, Selasa (9/4).

Frekuensi 700 MHz punya julukan sebagai frekuensi emas karena frekuensinya relatif rendah dibandingkan frekuensi digunakan untuk keperluan seluler. Frekuensi renda itu punya keunggulan cakupan yang lebih luas.

Di Indonesia, frekuensi itu telah digunakan oleh televisi analog. Secara internasional, lanjut Rudiantara, frekuensi 700 MHz telah disepakati untuk digunakan sebagai komunikasi kebencanaan.

Kominfo memilih Pangandaran sebagai lokasi Uji Coba Penyelenggaraan Layanan Radio Komunikasi untuk Perlindungan Publik dan Penanggulangan Bencana. Pasalnya, frekuensi 700 MHz tidak banyak digunakan oleh televisi analog di daerah itu.

Selain itu, Pangandaran termasuk wilayah dengan indeks bencana yang cukup tinggi. Pangandaran pernah dilanda tsunami pada 2006.

Uji Coba Penyelenggaraan Layanan Radio Komunikasi untuk Perlindungan Publik dan Penanggulangan Bencana berlangsung selama satu bulan. Uji coba dimulai 9 April hingga 9 Mei.

Uji coba itu melibatkan sejumlah perusahaan penyedia perangkat seluler yaitu Motorola, Nokia, Huawei, Hytera dan Inti, dengan dukungan teknis dari PT Telkom. Pengujian radio komunikasi penanggulangan bencana itu menggunakan teknologi broadband Public Safety LTE pada frekuensi 700 MHz berupa penyebaran pesan singkat (SMS Blast), panggilan suara antar petugas, dan pengiriman gambar dan video secara real time.

Kominfo juga akan memberikan dukungan dengan mengupayakan kanal frekuensi yang dapat digunakan selama uji coba selain memastikan uji coba tidak akan mengganggu kegiatan masyarakat di Pangandaran.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA