Sabtu, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 Januari 2020

Sabtu, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 Januari 2020

KPU: Tangkap Pembuat Hoaks Penghitungan Suara Luar Negeri

Rabu 10 Apr 2019 16:53 WIB

Rep: Dian Erika/ Red: Teguh Firmansyah

Ketua KPU Arief Budiman (tengah) memberikan keterangan kepada media usai menyaksikan Penandatanganan Pakta Integritas Panelis dan Moderator Debat Kelima Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden Pemilu 2019 yan dilakukan oleh para panelis di Jakarta, Rabu (10/4/2019).

Ketua KPU Arief Budiman (tengah) memberikan keterangan kepada media usai menyaksikan Penandatanganan Pakta Integritas Panelis dan Moderator Debat Kelima Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden Pemilu 2019 yan dilakukan oleh para panelis di Jakarta, Rabu (10/4/2019).

Foto: Antara/Muhammad Adimadja
Penghitungan surat suara di luar negeri akan tetap dilakukan pada 17 April.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua KPU Arief Budiman meminta kepolisian segera menangkap pembuat dan penyebar hoaks penghitungan hasil pemilu di luar negeri, Kabart tersebut kini telah beredar luas di media sosial.

Baca Juga

"Saya imbau itu bisa ditangkap langsung karena itu jelas tidak benar beritanya," kata Arief Budiman di kantor KPU RI di Jakarta Pusat, Rabu.

Arief mengaku apabila menggunakan laporan kepolisian, maka hal tersebut memakan waktu dan proses yang panjang. Pada saat yang sama, KPU kini sedang berfokus dalam persiapan Pemilu 2019.

"Kami sebetulnya energinya itu tidak banyak karena sudah tercurahkan untuk persiapan dan pelaksanaan pemilu ini," tambah Arief.

Arief mengungkapkan, penghitungan baru akan dimulai 17 April 2019 sesuai waktu setempat. Pemilu di luar negeri dilaksanakan mendahului di Indonesia yakni 8-14 April 2019.

Sebelumnya, beredar informasi hasil pemungutan suara WNI di luar negeri salah satunya melalui pesan aplikasi Whatsapp. Saat ini, proses pemungutan suara di luar negeri baru dilakukan di Sana'a Yaman pada Senin (8/4), menyusul Panama dan di Quito, Ekuador, pada Selasa (9/4).

Sedangkan, pada Rabu ini, pemungutan suara dilaksanakan di Thailand, yakni di Bangkok dan Songkhla. KPU menyebutkan, selain jadwal tersebut, kegiatan pemungutan suara di luar negeri belum dilaksanakan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA