Kamis, 26 Jumadil Akhir 1441 / 20 Februari 2020

Kamis, 26 Jumadil Akhir 1441 / 20 Februari 2020

Ini Alasan BPN Ragukan Lembaga Survei

Rabu 10 Apr 2019 16:29 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Teguh Firmansyah

Calon Presiden nomer urut 02 Prabowo Subianto menerima sumbangan dari perwakilan emak-emak Palembang di hadapan pendukung dan simpatisan yang memadati pelataran Benteng Kuto Besak Palembang pada Kampanye akbar, di Palembang, Sumsel, Selasa (9/4/2019).

Calon Presiden nomer urut 02 Prabowo Subianto menerima sumbangan dari perwakilan emak-emak Palembang di hadapan pendukung dan simpatisan yang memadati pelataran Benteng Kuto Besak Palembang pada Kampanye akbar, di Palembang, Sumsel, Selasa (9/4/2019).

Foto: Antara/Feny Selly
BPN bandingkan jumlah peserta kampanye Prabowo dan Jokowi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga menggelar konferensi pers terkait klaim naiknya elektabilitas pasangan Prabowo-Sandi mendekati hari pencoblosan. 

Baca Juga

Dalam pemaparannya, Direktur Kampanye BPN Prabowo-Sandiaga, Sugiono mengungkapkan, membeludaknya massa kampanye terbuka di sejumlah daerah membuktikan bahwa hasil survei yang disampaikan sejumlah lembaga tidak sesuai kenyataan di lapangan.

"Apakah masuk akal jika seorang pejawat kesulitan untuk memenuhi tempat-tempat kampanye. Seharusnya jika apa yang digambarkan survei itu benar, tentu tidak akan sulit untuk pejawat menghadirkan massa yang besar. Paling tidak memenuhi tempat kampanyenya," ujar Sugiono di The Dharmawangsa, Rabu (10/4).

Dalam kesempatan itu, wakil ketua umum (Waketum) DPP Partai Gerindra ini juga menayangkan kegiatan kampanye Prabowo melalui rekaman video. Ia menceritakan bahwa banyaknya massa yang hadir dalam  kampanye Prabowo tersebut lantaran keinginan masyarakat untuk suatu perubahan.

"Kepada pihak kami, masyarakat ikhlas menyumbang, tidak hanya tenaga, pikiran, bahkan dana. Mereka berbondong-bondong datang karena ingin perubahan kepemimpinan. Sementara yang di sana kampanye dengan iming-iming imbalan," katanya

Ia pun kemudian juga membandingkan dengan jumlah massa yang hadir di kampanye 01. Menurutnya hal itu sangat terlihat jelas perbedaannya.

Meskipun tidak diunggulkan dalam sejumlah lembaga survei mainstream,  namun di beberapa lembaga survei lainnya Prabowo-Sandi terlihat unggul. Sejumlah lembaga survei tersebut di antaranya NCID, LKPI, IDM, Bimata Politica, Survey New Indonesia, Survey Rumah Demokrasi.  "Ada juga lembaga survei asing yang saya juga nggak tau afiliasi kemana, dia mengatakan posisi kami juga sudah leading," ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA