Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Wiranto Larang Pengerahan Massa Selama Perhitungan Suara

Senin 15 Apr 2019 15:00 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Ratna Puspita

Menteri Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Wiranto

Menteri Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Wiranto

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Wiranto tak larang kegiatan massa selama perhitungan suara jika dilakukan di rumah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto melarang mobilisasi massa selama proses perhitungan suara resmi versi Komisi Pemilihan Umum (KPU). Menurutnya, tindakan itu berpotensi melanggar hukum karena mengganggu ketertiban umum.

Baca Juga

"Rencana-rencana mobilisasi massa kan setelah nyoblos ada perhitungan cepat dilansir di media sosial, media lain, lalu paslon, caleg adakan pawai kemenangan lewat mobilisasi massa. Ini sesuatu yang dianjurkan tidak dilakukan karena akibatnya ricuh," kata Wiranto dalam konferensi pers di kantornya pada Senin, (15/4).

Ia meminta tim kampanye, peserta pemilu, dan masyarakat mengurungkan niat mobilisasi massa. Ia juga meminta aparat keamanan di tingkat pusat hingga daerah untuk menindak tegas mobilisasi massa seusai pencoblosan.

Ia menambahkan syarat mobilisasi massa di muka umum, yakni tidak mengganggu ketertiban umum. "Dalam batas etika dan moral, tidak ganggu kesatuan dan persatuan bangsa," ujarnya.

Kendati demikian, Wiranto tak melarang kegiatan massa selama proses perhitungan suara dilakukan di rumah. "Kecuali syukuran kemenangan di rumah sendiri, rumah tetangga boleh. Kalau di (tempat) umum enggak boleh," ucapnya. 

photo
Daerah-Daerah Rawan Pemilu 2019.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA