Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Moeldoko Tegaskan Jokowi Masuk ke Kabah Atas Undangan Raja

Selasa 16 Apr 2019 19:28 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden Joko Widodo (kiri) mencium Hajar Aswad saat menjalankan ibadah umrah di Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi, Senin (15/4/2019).

Presiden Joko Widodo (kiri) mencium Hajar Aswad saat menjalankan ibadah umrah di Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi, Senin (15/4/2019).

Foto: Antara/Setpres/Laily Rachev
Moeldoko menyebut Raja Salman mengapresiasi kehadiran Jokowi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Istana Kepresidenan memastikan, masuknya Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke dalam ka'bah di Masjid Al Haram merupakan upaya pemerintah Arab Saudi menjaga hubungan diplomatik dengan Indonesia.  Hal ini menjawab tudingan bahwa Presiden mencoba memaksa Pemerintah Arab Saudi agar diizinkan masuk ke dalam ka'bah.

Baca Juga

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko bahkan menegaskan bahwa kesempatan untuk masuk ka'bah merupakan undangan yang diberikan pemerintah setempat.

"Enggak-lah kalau memaksa. Mana bisa sih negara dipaksa. Raja mana bisa dipaksa. Begini ini kan dukungan hubungan diplomatik kan pasti ada hitung hitungannya kalau saya melihat dari cara Raja berbicara dan Putra Mahkota, ini sebuah apresiasi," kata Moeldoko di Kompleks Istana Negara, Selasa (16/4).

Moeldoko yang ikut dalam rombongan Presiden ke Arab Saudi kemudian menceritakan pengalamannya saat menemani Jokowi bertemu Raja Salman dan menjalankan ibadah umrah pada Ahad (14/4) hingga Senin (15/4) kemarin.

Moeldoko menyebut bahwa sejak awal pertamuan, Raja Salman sudah terlihat mengapresiasi kehadiran Presiden Jokowi. Hal ini, kata dia, terlihat dari frekuensi percakapan yang lebih banyak dimulai oleh Sang Raja sendiri. Kondisi ini berbeda dengan saat Raja Salman berkunjung ke Indonesia pada 2017 lalu.

"Tidak seperti waktu di Indonesia dulu, satu dua kalimat. Namun nyaris selama menerima Presiden (Jokowi), beliau banyak bicara tentang Indonesia. Saya juga bingung kenapa bisa tahu begitu banyak," kata Moeldoko.

Saat pelaksanaan ibadah umrah di Makkah pun, Moeldoko mengaku Presiden sempat tidak enak hati terhadap pemerintah Arab Saudi. Alasannya, Jokowi merasa diperlakukan terlampau istimewa oleh pihak kerajaan. Bahkan Jokowi sempat bertanya mengapa sampai dikawal begitu banyak oleh pihak keamanan kerajaan.

"Saya katakan, Pak yang hadir di ka'bah ini kan berbagai negara jadi tidak bisa dideteksi soal keamanan jadi wajar pasukan keamanan mereka lebih ketat," kata Moeldoko.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA