Selasa, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 Januari 2020

Selasa, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 Januari 2020

770 ODGJ Panti Sosial di Jakarta Timur Ikuti Pemilu

Rabu 17 Apr 2019 12:56 WIB

Red: Ratna Puspita

Suasana TPS 079 dan 078 di Panti Sosial Bina Laras 2, Cipayung, Jakarta Timur, Rabu (17/4).

Suasana TPS 079 dan 078 di Panti Sosial Bina Laras 2, Cipayung, Jakarta Timur, Rabu (17/4).

Foto: Republika/Agata Eta Andayani
Kondisi kesehatan jiwa warga binaan di PSBLHS 2 seluruhnya stabil.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebanyak 770 orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) di Panti Sosial Bina Laras Harapan Sentosa (PSBLHS) 2 di Jakarta Timur mengikuti Pemilu 2019. Jumlah tersebut tersebar di lima TPS pada dua gedung panti yang berada di Kelurahan Cipayung dan di Kelurahan Budi Murni.

Baca Juga

Kepala PSBLHS 2 Tuti Sulistyaningsih mengatakan seluruh warga binaan sosial di PSBLHS 2 mengikuti pemilihan umum. Sebab, seluruhnya memiliki NIK dan dalam kondisi kejiwaan yang stabil.

Sebelum ikut berpartisipasi dalam pesta demokrasi, para warga binaan sosial yang merupakan ODGJ diberikan sosialisasi dan edukasi tentang proses pemilu sebanyak tiga kali. "Pengenalan paslon kami dibantu dari KPU," kata dia di Jakarta, Rabu (17/4),

Pengenalan paslon pertama dilakukan oleh KPU Jakarta Timur pada Januari 2019. Kala itu, diperkenalkan siapa paslonnya, untuk apa mereka memilih dan mengapa memilih.

"Dilanjutkan bulan Maret dari KPU tingkat provinsi DKI Jakarta. Terakhir di bulan April dari relawan disabilitas," kata Tuti. Dia menyebutkan kondisi kesehatan jiwa warga binaan di PSBLHS 2 seluruhnya stabil.

PSBLHS terbagi menjadi tiga panti yang dipisahkan berdasarkan kategori kondisi kesehatan jiwa warga binaan. PSBLHS 1 di Cengkareng untuk kondisi kesehatan jiwa yang masih akut, PSBLHS 2 yang lebih stabil, dan PSBLHS 3 yang kondisi kejiwaannya mulai pulih.

"Mereka penyandang tapi stabil sekali, kami memberikan kiat-kiat bagaimana memilih tidak pakai lama, cara melipat, seperti itu, tidak ada yang tidak normatif, semuanya siap dipanggil namanya siap bangun karena mereka semua di fase stabil kan," jelas Tuti.

Dari pantauan pelaksanaan pencoblosan di TPS 78-79 Panti Sosial Bina Laras Harapan Sentosa 2 berlangsung kondusif dan tertib. Para warga binaan duduk dengan tertib mengantre panggilan untuk memilih.

Ketika namanya dipanggil, warga binaan mengambil kertas suara dan mencoblosnya di bilik suara. Kemudian panitia pemungutan suara memberikan arahan untuk memasukkan surat suara ke kotak suara sesuai dengan warna yang tertera.

Salah satu warga binaan Warniti mengatakan memahami tata cara pelaksanaan pemilu. Dia juga tidak mau memberikan bocoran siapa pilihannya dengan merahasiakan.

Warniti berharap banyak pada calon pemimpin Indonesia ke depan untuk membawa negara menjadi lebih maju. "Nggak bisa, ngga bisa diceritain. Semoga bangsa kita lebih maju, lebih banyak uangnya, ngga putus sekolah," kata Warniti.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA