Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Pemerintah Minta Masyarakat Tenang Sikapi Hitung Cepat

Kamis 18 Apr 2019 13:51 WIB

Red: Ani Nursalikah

Kepala Staf Kepresidenan (KSP), Jenderal (Purn) TNI Moeldoko

Kepala Staf Kepresidenan (KSP), Jenderal (Purn) TNI Moeldoko

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Hasil penghitungan KPU akan diumumkan maksimal pada 22 Mei 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko meminta agar masyarakat tetap tenang dalam menyikapi hasil hitung cepat pemilu 2019.

"Pemerintah mengimbau masyarakat Indonesia supaya menyikapi situasi seperti ini dengan tenang, dengan baik. Toh pada akhirnya akan ada hasilnya, kenapa kita mesti buru-buru, tidak sabar dan seterusnya?" kata Moeldoko di lingkungan istana kepresidenan Jakarta, Kamis (18/4).

Pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin menurut sejumlah hasil hitung cepat beberapa lembaga unggul dibanding pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Hasil hitung cepat sejumlah lembaga survei, berikut ini.

Baca Juga

  • Indikator: Jokowi-Ma'ruf 53,91 persen, Prabowo-Sandi 46,09 persen
  • Poltracking: Jokowi-Ma'ruf 54,87 persen, Prabowo-Sandi 45,13 persen
  • Indobarometer: Jokowi-Ma'ruf 54,32 persen, Prabowo-Sandi 45,68 persen;
  • LSI Denny JA: Jokowi-Ma'ruf 55,78 persen, Prabowo-Sandi 44,22 persen;
  • SRMC: Jokowi-Ma'ruf 54,86 persen, Prabowo-Sandi 45,14 persen;
  • Litbang Kompas: Jokowi-Ma'ruf 54,52 persen, Prabowo-Sandi 45,48 persen;
  • CSIC-Cyrus: Jokowi-Ma'ruf 55,55 persen, Prabowo-Sandi 44,45 persen.

Namun hasil penghitungan KPU akan diumumkan maksimal pada 22 Mei 2019. "Kita bersepakat, konstitusi bersepakat menunjuk KPU menjadi sebagai sebuah lembaga independen, yang dipercaya segenap masyarakat, ya sudah ikuti saja. Jangan ada emosi yang nantinya membangkitkan semangat, ini salah. Salah besar," ujar  Moeldoko.

Untuk menjaga keamanan pascapemilu, Moeldoko mengaku aparat keamanan sudah siap. "Ya kalau aparat selalu siap karena skenario yang dikembangkan adalah pengalaman dari dulu sampai sekarang pada saat pemilu pasti biasa-biasa saja. Biasanya setelah masuk penghitungan mulai ada emosi yang terbangun dan seterusnya. Ini sudah diantisipasi dengan baik," ungkap Moeldoko.

Ia pun meminta agar masyarakat tidak perlu takut atau was-was. "Tidak usah was-was, biasa saja, aman-aman saja. Kecuali kalau TNI Polri abai perlu takut, kita semuanya dalam keadaan siap dalam menghadapi situasi apa pun," kata Moeldoko.

Meski hitung cepat sejumlah lembaga menunjukkan kemenangan Jokowi-Ma'ruf Amin, namun Prabowo Subianto tanpa didampingi pasangannya Sandiaga Uno juga mendeklarasikan kemenangan berdasarkan perhitungan versi timnya, yaitu sebesar 62 persen di lebih dari 320 ribu Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Pernyataan itu dilanjutkan dengan aksi sujud syukur Prabowo dan tim kampanyenya. "KPU akan menjalankan tugasnya secara profesional, saya yakin itu. Ada keluhan juga dari temen-temen atas hal hal di lapangan. Tapi saya sampaikan, jangan hanya complain. Pahami KPU juga menghadapi masalah, karena jumlah yang begitu banyak, ada kesalahan-kesalahan pasti akan diperbaiki," kata Moeldoko.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA