Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Wednesday, 23 Rabiul Awwal 1441 / 20 November 2019

Bertemu Saat Shalat Jumat, Ini Pesan Jimly kepada Prabowo

Senin 22 Apr 2019 17:14 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Andi Nur Aminah

Ketua umum ICMI Jimly Asshiddiqie

Ketua umum ICMI Jimly Asshiddiqie

Foto: Republika/ Wihdan
Jimly berpesan agar Prabowo memanfaatkan Mahkamah Konstitusi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI) Jimly Asshiddiqie menceritakan, ia bertemu dengan calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto saat akan melaksanakan Shalat Jumat di Masjid al-Azhar, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat (19/4). Dalam pertemuan tersebut, ia menyampaikan sebuah pesan kepada mantan Danjen Kopassus tersebut.

Baca Juga

"Saya bilang, pokoknya manfaatkan MK (Mahkamah Konstitusi). Itu bukan soal menang-kalah, tapi mendidik rakyat menyelesaikan segala sesuatu di ruang sidang, bukan di jalanan," ujar Jimly di ICMI Center, Pancoran, Jakarta Selatan, Senin (22/4).

Pesan tersebut disampaikan Jimly karena ia yakin pascapemilihan presiden (pilpres), kedua kubu pasangan calon akan mengklaim bahwa mereka menemukan berbagai sengketa dalam Pemilu 2019. Ia mengimbau kepada kedua tim sukses untuk menyelesaikan hal tersebut lewat mekanisme yang sudah ada. "Karena memang sudah tidak zamannya lagi. Semua harus melewati proses konstitusional," ujar Jimly.

Mantan ketua Mahkamah Konstitusi tersebut pun yakin, kubu Prabowo-Sandi akan menempuh mekanisme yang sudah ada dalam menghadapi sengketa pemilu. Ia juga yakin wacana penggunaan people power tidak akan benar-benar terjadi.

"Saya yakin Pak Amien Rais itu hanya statement oral, memberi peringatan kepada semua pihak, termasuk penyelenggara pemilu agar bersikap netral, bukan sungguh-sungguh mau menggerakkan people power," ujar Jimly.

Selain itu, ia mengimbau masyarakat untuk menunggu keputusan resmi dari Komisi Pemilihan Umum (KPU). Dengan tidak menyampaikan opini-opini berdasarkan informasi yang belum terkonfirmasi dari pihak terkait.

Menurut Jimly, sebaiknya masyarakat menyerahkan segala urusan pascapilpres ke tim sukses resmi kedua paslon capres-cawapres. Dan kembali bermasyarakat dengan mewujudkan kehidupan berbangsa yang berdaulat, adil, sejahtera, dan bermartabat.

"Yang penting sekarang jangan lagi berwacana di media sosial, maka tim sukses kita harapkan dapat bekerja secara maksimal dengan mengumpulkan bukti-bukti sengketa," ujar Jimly.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA