Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Dinkes: Petugas Pemilu Kurang Memperhatikan Stamina

Selasa 23 Apr 2019 18:52 WIB

Red: Ani Nursalikah

Petugas KPU Tangerang Selatan menunjukan surat suara Pilpres untuk pelaksanaan Pemungutan Suara Ulang (PSU) Pemilu 2019 di Kantor KPU Tangerang Selatan, Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Selasa (23/4/2019).

Petugas KPU Tangerang Selatan menunjukan surat suara Pilpres untuk pelaksanaan Pemungutan Suara Ulang (PSU) Pemilu 2019 di Kantor KPU Tangerang Selatan, Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Selasa (23/4/2019).

Foto: Antara/Muhammad Iqbal
Rata-rata petugas kurang istirahat dan asupan gizi yang cukup.

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Dinas Kesehatan (Dinkes) Cianjur, Jawa Barat menilai petugas KPPS yang meninggal dunia karena kelelahan akibat stamina tubuh yang kurang dipersiapkan dan pola makan yang buruk. Kepala Dinkes Cianjur, Tresna Gumilar di Cianjur, Selasa (23/4), mengatakan menjelang pemilu 17 April, ia telah menyiagakan tim kesehatan 24 jam di tiap puskesmas hingga tahapan pemilu selesai.

Hal tersebut dilakukan untuk memberikan pelayanan kesehatan bagi petugas ditingkat desa dan kecamatan selama menjalankan tahapan pencoblosan sampai penghitungan selesai. "Petugas kesehatan pun diinstruksikan untuk berkoordinasi dengan petugas atau langsung dengan ketua PPK, camat sampai kepala desa agar ketika terjadi sesuatu dapat segera ditangani," katanya.

Bahkan setelah proses pemungutan suara selesai dan pada saat petugas melakukan proses rekapitulasi di tingkat PPK Kecamatan, petugas kesehatan disiapkan di tempat pelaksanaan rapat pleno. "Petugas kesehatan disiagakan dari mulai pukul 08.00 WIB hingga 12.30 WIB. Namun, bila PPK membutuhkan petugas kesehatan dapat menghubungi ke puskesmas terdekat yang buka 24 jam," katanya.

Baca Juga

photo

Tresna mencatat tujuh orang petugas PPS di sejumlah wilayah di Cianjur, meninggal dunia akibat kelelahan menjalani proses pemilu dan dua orang anggota KPPS menjalani perawat di RSUD Cianjur. Koordinator tim reaksi cepat Dinkes, Sukarma Wijaya, menilai kurang istirahat dan asupan makanan yang kurang bergizi serta kekurangan cairan menjadi fakto penyebab kelelahan hingga berakhir pada kematian.

"Rata-rata petugas yang meninggal bekerja hampir 24 jam namun tidak mendapatkan asupan gizi dan istirahat yang cukup, jadi yang memiliki riwayat penyakit berat akan kembali kambuh karena kelelahan," katanya.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, Tresna mengimbau petugas untuk memeriksakan kesehatannya baik ke petugas kesehatan, puskesmas terdekat atau langsung ke rumah sakit serta menerapkan pola makan sehat meskipun tugas tidak bisa ditinggalkan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA