Monday, 25 Zulhijjah 1440 / 26 August 2019

Monday, 25 Zulhijjah 1440 / 26 August 2019

Gubernur Sumbar Prediksi Inflasi Selama Ramadhan Stabil

Kamis 25 Apr 2019 12:00 WIB

Rep: Febrian Fachri / Red: Andi Nur Aminah

Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno dalam acara Sosialisasi Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2019 yang digelar di hotel Mercure Padang, Rabu (24/4).

Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno dalam acara Sosialisasi Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2019 yang digelar di hotel Mercure Padang, Rabu (24/4).

Foto: dok. Humas Pemprov Sumbar
Ketersediaan sejumlah bahan pokok dan komoditas sudah mencukupi untuk Ramadhan.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Gubernur Sumatra Barat Irwan Prayitno mengatakan inflasi di daerahnya akan stabil selama bulan Ramadhan tahun ini. Karena ketersediaan bahan pokok seperti cabai, bawang merah, telur, daging, daging ayam mencukupi untuk Ramadhan dan Idul Fitri.

Selain faktor ketersediaan bahan pokok tersebut, Irwan mengatakan, inflasi juga terjaga karena kelancaran distribusi dan kenaikan tarif penumpang. Bahan pokok seperti cabai, bawang merah, telur, daging, daging ayam menjadi penyumbang inflasi, terutama dikomoditas cabai dan bawang merah. Namun secara umum perhitungan inflasi kita cukup stabil, mulai dari kesediaan pasokan bahan pangan strategis, kelancaran distribusi dan kenaikan tarif angkutan penumpang," kata Irwan, Kamis (25/4).

Baca Juga

Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Provinsi Sumbar baru saja menggelar High Level Meeting atau rapat tingkat pengambil kebijakan untuk membahas persiapan Ramadhan dan Idul Fitri. TPID mengkaji kemungkinan inflasi dan kondisi pasar menjelang Ramadhan karena kebutuhan akan bahan pokok dan komiditi lainnya meningkat. Irwan yang menjabat sebagai ketua TPID Sumbar merasa perlu ada upaya menjaga ketersedian barang dan juga dengan menjaga stabilitas harganya.

Irwan menambahkan beberapa langkah yang dilakukan untuk pengendalian inflasi di antaranya efesiensi sistem perdagangan, pengendalian harga dan stok bahan pangan strategis untuk bulan Ramadhan, menggelar pasar murah pangan di sejumlah titik, serta inspeksi mendadak atau sidak ke sejumlah pasar maupun jaringan distribusi barang. Supaya dapat mengantisipasi adanya penimbunan barang, terutama bahan makanan pokok dan distribusi BBM dan LPG.

“Semua pihak dapat saling bekerjasama dalam pengawasan distribusi barang dan memantau harga barang dengan instansi terkait," ucap Irwan.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA