Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Pertamina RU VI Ajak Warga Budidayakan Cacing Afrika

Jumat 26 Apr 2019 19:37 WIB

Red: Agus Yulianto

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit VI Balongan terus melakukan pembinaan kepada warga yang tinggal di sekitar Kilang Balongan. Salah satu yang dilakukan adalah memberdayakan Kelompok Sujati di Desa Sukaurip untuk membudidayakan cacing jenis ANC (African Night Crawler).

PT Pertamina (Persero) Refinery Unit VI Balongan terus melakukan pembinaan kepada warga yang tinggal di sekitar Kilang Balongan. Salah satu yang dilakukan adalah memberdayakan Kelompok Sujati di Desa Sukaurip untuk membudidayakan cacing jenis ANC (African Night Crawler).

Foto: Foto: Pertamina RU VI
Cacing ini biasa digunakan sebagai pakan ternak, obat tradisional, dan bahan kosmetik

REPUBLIKA.CO.ID, BALONGAN -- PT Pertamina (Persero) Refinery Unit VI Balongan terus melakukan pembinaan kepada warga yang tinggal di sekitar Kilang Balongan. Melalui Corporate Social Responsibility (CSR) yang dijalankan secara berkesinambungan, Pertamina berharapkan warga dapat mandiri secara ekonomi. Salah satu yang dilakukan adalah memberdayakan Kelompok Sujati di Desa Sukaurip untuk membudidayakan cacing jenis ANC (African Night Crawler). 

Bedanya dengan budidaya cacing yang lain, Pertamina RU VI Balongan mengajarkan warga memanfaatkan limbah baglog sisa budidaya jamur tiram sebagai media semai cacing. Cacing ANC ini berasal dari dataran hangat benua afrika dan memiliki ukuran dua kali lebih besar dari cacing tanah. Cacing ini biasa digunakan sebagai pakan ternak, obat tradisional, hingga bahan kosmetik.

Unit Manager Communication, Relation & CSR Pertamina RU VI Balongan Eko Kristiawan mengatakan, salah satu tujuan digunakannya limbah baglog dalam budidaya cacing ini  agar sisa budi daya jamur tiram tidak mengotori lingkungan sehingga konsep program CSR Zero Waste Mushroom Applicated bisa terwujud.

"Melalui program budidaya cacing ini kita juga mendidik warga agar tetap menjaga kebersihan lingkungan, serta memanfaatkan sarana yang ada jadi bisa mereduksi modal usaha," ujar Eko dalam keterangannya yang diterima Republika.co.id, Jumat (26/4).

Eko menambahkan, program ini merupakan bentuk kepedulian Pertamina terhadap warga agar memiliki keterampilan sehingga bisa dijadikan peluang usaha untuk meningkatkan perekonomian warga.

Ketua Kelompok Sujati Toto Miftahussalam, mengaku senang mendapat bantuan budidaya cacing melalui program CSR yang terus digulirkan RU VI.

Toto mengaku optimis budidaya cacing ini bisa berkembang. Pria paruh baya tersebut menuturkan, selain tersedianya media semai, cacing jenis ANC ini juga memiliki tingkat pertumbuhan dan perkembang biakan yang lebih cepat dan dapat hidup di suhu hingga 32 derajat celcius. Harga cacing jenis ANC dipasaran berkisar antara Rp 20.000 - Rp 25.000 per kilogram.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA