Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Gara-Gara Tiket Pesawat, Pariwisata Domestik Menurun

Jumat 03 May 2019 01:10 WIB

Rep: Dedi Darmawan Nasution/ Red: Muhammad Hafil

Seorang wisatawan tengah menikmati keindahan kehidupan bawah laut. Indonesia memang dikenal memiliki potensi wisata bahari yang tinggi (ilustrasi)

Seorang wisatawan tengah menikmati keindahan kehidupan bawah laut. Indonesia memang dikenal memiliki potensi wisata bahari yang tinggi (ilustrasi)

Foto: Antara
Tingkat penghuni kamar hotel jauh lebih rendah dibanding tahun lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Tingginya harga tiket pesawat rute domestik yang masih dirasakan hingga saat ini mulai berdampak terhadap pelemahan sektor pariwisata. Kondisi itu terlihat dari tingkat penghunian kamar (TPK) hotel yang jauh lebih rendah dibanding periode sama tahun lalu.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS), Suhariyanto, mengatakan, TPK sepanjang bulan Maret 2019 tercatat hanya mencapai 52,89 poin atau turun 4,21 poin dibanding Maret 2018. Ia menekankan, penghunian kamar hotel bukan hanya diisi oleh wisatawan mancengara, namun juga wisatawan dalam negeri.

“Apakah ini berkaitan dengan jumlah penumpang udara? Kita lihat pada bulan Maret jumlah penumpang mengalami juga mengalami penurunan,” kata Suhariyanto dalam Konferensi Pers di Jakarta, Kamis (2/5).

Ia menuturkan, penurunan tingkat penghunian kamar itu sejalan dengan penurunan jumlah penumpang pesawat rute domestik. BPS mencatat, pada Maret 2019 jumlah penumpang domesti tercatat mencapai 6,03 juta orang. Jumlah itu turun 21,94 persen dibanding total penumpang selama Maret 2018 yang menembus 7,73 juta orang.

Menurut dia, penurunan penumpang itu diakibatkan oleh tingginya harga tiket pesawat yang terjadi sejak akhir tahun lalu. BPS mencatat, kurun waktu April 2018 hingga April 2019, kenaikan harga tiket pesawat sudah mencapai 11 persen atau memberikan andil inflasi sebesar 0,31 persen.

Ia menegaskan kondisi harga tiket perlu diperhatikan pemerintah, mengingat, Bulan Ramadhan akan masuk pada pekan depan. Harga tiket yang tinggi, selain melemahkan sektor pariwisata juga akan memicu naiknya laju inflasi.

Sementara itu, akibatnya kenaikan harga tiket, BPS menilai terjadi alih transportasi dari pesawat ke moda lain. Khususnya kereta api dan angkutan laut. Pada Maret 2019, jumlah kereta api tercatat mencapai 35,75 juta atau turun tipis dibanding periode sama tahun lalu sebanyak 35,88 juta orang. Sementara, dibanding Januari-Februari, tren penumpang kereta api terus meningkat.

Adapun angkutan laut, jumlah penumpang baik dari bulan ke bulan maupun secara tahunan mengalami kenaikan. Pada Maret 2019, jumlah penumpang kapal mencapai 1,71 juta orang.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA