Minggu, 21 Safar 1441 / 20 Oktober 2019

Minggu, 21 Safar 1441 / 20 Oktober 2019

Ganjil-Genap tak Jadi Diterapkan Saat Mudik

Selasa 07 Mei 2019 23:40 WIB

Red: Israr Itah

Kendaraan pemudik arus balik melewati jalur satu arah yang diberlakukan di Jalur Tol Cipali, Cirebon. (ilustrasi)

Kendaraan pemudik arus balik melewati jalur satu arah yang diberlakukan di Jalur Tol Cipali, Cirebon. (ilustrasi)

Foto: Antara/Dhemas Reviyanto
Sebagai gantinya, ada rekayasa jalan satu arah dari ruas tol Jakarta ke Jawa Tengah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Korps Lalu Lintas Polri Irjen Pol Refdi Andri mengatakan, wacana ganjil -genap saat mudik kemungkinan besar tidak jadi diterapkan. Sebagai gantinya, ada rekayasa jalan satu arah dari ruas tol Jakarta ke Jawa Tengah.

"Ganjil genap ini kami perlu bekerja keras untuk itu. Belum lagi masyarakat ini disosialisasikan, diinformasikan sementara ruas-ruas jalan yang kami berlakukan ganjil genap pada saat pintu masuk tol itu akan terjadi hal-hal yang sangat padat," ujar Refdi Andri di Kompleks Mabes Polri, Jakarta, Selasa (7/5).

Rakayasa satu arah disebutnya sudah hampir diputuskan dalam konferensi video yang dilakukan dengan semua kapolda dan semua pejabat Mabes Polri pada Selasa sore. 

Rekayasa satu jalur akan diberlakukan di Tol Cibitung km 25 sampai Brebes Barat km 262 pada 31 Mei-2 Juni 2019, kemudian saat balik, akan diberlakukan di Tol Palimanan km 189 sampai di km 29 atau 25 pada 7-9 Juni 2019.

Sementara untuk Operasi Ketupat 2019 pada akhir Mei hingga awal Juni, petugas yang akan disiagakan sekitar 182 ribu personel ditambah dengan mitra-mitra polantas terkait. Personel akan difokuskan untuk mengatur arus mudik yang bergerak dari Jawa ke Sumatra, Bali dan NTB.

"Yang ada di Jawa saja diperkirakan 60 persen dari jumlah itu. Termasuk juga nanti Sumatra dan lain-lain terhadap pergerakan yang menjadi perhatian kami yang bergerak dari pulau Jawa ini," kata Refdi Andri.

Ia memperkirakan jumlah kekuatan tersebut sudah proporsional, pada saat-saat tertentu terjadi kepadatan kinerja petugas akan dioptimalkan.

Adapun Operasi Ketupat menghadapi arus mudik dan arus balik Idul Fitri 2019 direncanakan mulai digelar pada akhir Mei hingga awal Juni 2019, sedikitnya selama 11 hari.

Sebelumnya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mewacanakan penerapan nomor polisi ganjil-genap di dalam tol saat arus mudik Lebaran 2019 untuk mengurai kepadatan arus kendaraan. Tetapi, ia mengatakan masih akan membahasnya dengan kepolisian.

Menurut dia, jika tidak diwaspadai, maka meningkatnya volume jalan raya bisa menjadi bumerang di beberapa titik rawan kemacetan.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA