Kamis, 25 Safar 1441 / 24 Oktober 2019

Kamis, 25 Safar 1441 / 24 Oktober 2019

Bawaslu Kecam Hoaks Petugas KPPS Diracun

Sabtu 11 Mei 2019 20:25 WIB

Rep: Dian Erika Nugraheny/ Red: Muhammad Hafil

Bawaslu (Ilustrasi)

Bawaslu (Ilustrasi)

Foto: Aditya Pradana Putra/Republika
KPU menegaskan tak ada anggota KPPS yang wafat karena diracun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), Mochammad Afifuddin mengutuk keras munculnya hoaks penyebab petugas pemilu meninggal dunia salah satunya adalah karena diracun.

Baca Juga

"Kita sangat menyesal, sangat sedih kalau ada pihak memberitakan bohong atau fitnah, dipolitisasi seakan-akan korban meninggal akibat itu. Padahal faktornya sudah jelas karena kelelahan," katanya, Sabtu (11/5).

Jumlah penyelenggara pemilu yang meninggal dunia hingga Jumat (10/5) mencapai 469 orang. Selain itu, sebanyak 4.602 lainnya dilaporkan jatuh sakit.

Petugas Pemilu yang dimaksud meliputi Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK), Panitia Pemungutan Suara (PPS), dan Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS).

Sementara, Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU), Arief Budiman, memastikan tidak ada petugas Pemilu 2019 yang meninggal karena keracunan. Arief menyesalkan banyaknya isu yang ramai berkembang di media sosial yang mengatakan bahwa penyebab banyaknya petugas Pemilu meinggal dunia karena diracun.

"Tidak ada sampai saat ini, tidak ada laporan yang menyatakan bahwa yang meninggal ini karena keracunan, itu tidak ada," ujar Arief ketika dijumpai di Kantor KPU, Menteng, Jakarta Pusat,  Sabtu (11/5).

Berdasarkan laporan yang didapat Arief, para petugas Pemilu 2019 yang meninggal dunia kebanyakan sudah mempunyai riwayat penyakit sebelumnya. Hal ini diperparah dengan banyaknya pekerjaan yang diharuskan selesai dalam waktu yang sempit sehingga mengakibatkan mereka kelelahan.

"Justru laporannya masuk yang ke kita itu memang mereka sudah sakit. Ada yang jantung, hipertensi," ucap Arief.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA