Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Selasa, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Sandiaga Ajak Milenial Jadi Petani dan Nelayan

Senin 13 Mei 2019 23:22 WIB

Red: Ratna Puspita

Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Salahuddin Uno

Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Salahuddin Uno

Foto: Republika/Febrianto Adi Saputro
Tanpa anak muda jadi petani atau nelayan, bangsa ini menjadi bangsa konsumsi.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Calon Wakil Presiden Sandiaga Salahudin Uno mengajak kaum milenial untuk menjadi petani dan nelayan demi ketahanan pangan Indonesia. Sandiaga mengatakan jika tidak ada lagi anak Indonesia yang menjadi petani atau nelayan maka bangsa ini menjadi bangsa konsumsi.

Baca Juga

Sandiaga mengatakan bila diperhatikan semakin hari usia petani dan nelayan rata-rata diatas 50 tahun. "Mari bangkitkan milenial untuk bekerja di bidang pertanian dan nelayan dengan sistem jaman now, mengunakan teknologi," katanya saat menggelar dialog dengan para perani dan nelayan dalam acara sosialisasi OK OCE Tani di Desa dan Kecamatan Kronjo, Kabupaten Tangerang, Banten, Senin (13/5).

Cawapres yang mendampingi Prabowo Subianto itu mengemukakan pernah bertemu petani "milenial" bernama Rahman di Kabupaten Sidrap, Sulawesi Selatan. Bahkan, Rahman bersama abang dan adiknya, pria yang belum berumur 30 tahun itu mengelola perusahaan beras dengan produksi 250 ton per hari, mengelola sawah seluas 300 hektare.

Kabupaten Sidrap memang salah satu daerah lumbung pangan, di Sulawesi Selatan penghasil beras terbesar di Indonesia. Rahman adalah salah satu pengusaha beras yang bekerjasama dengan food station DKI Jakarta untuk memenuhi kebutuhan beras warga ibukota.

Menurut dia, ini merupakan salah program Sandiaga Uno yang dijalankan saat menjabat Wakil Gubernur DKI Jakarta dan pemenuhan janjinya untuk harga kebutuhan pokok yang stabil dan terjangkau. "Jadi kalau para ''milenil'' ikut bertani dan nelayan, ketahanan pangan kita semakin solid.Apalagi dengan revolusi industri 4.0 yang bisa menjadi solusi pertanian dan nelayan dalam meningkatkan kualitas dan kuantitas pangan, " katanya.

Sehingga semboyan OK OCE Tani Nelayan : Mandiri, Jujur Peduli, dan Sejahtera, benar-benar terwujud. Dalam kesempatan itu Sandi juga berterima kasih kepada warga Kecamatan Kronjo yang pada 17 April 2019 memutuskan untuk melakukan perubahan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA