Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Pemkot Bandung-ITB Ciptakan Smart City Living Lab

Jumat 17 May 2019 20:52 WIB

Rep: Zuli Istiqomah/ Red: Gita Amanda

Dua mobil penyapu jalanan (road sweeper) membersihkan Alun-alun, Kota Bandung, Senin (27/4) malam. (Republika/Edi Yusuf)

Dua mobil penyapu jalanan (road sweeper) membersihkan Alun-alun, Kota Bandung, Senin (27/4) malam. (Republika/Edi Yusuf)

Foto: Republika/Edi Yusuf
Pemkot Bandung akan membenahi sejumlah fasilitas di Jalan Jawa dan Sumatera.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung akan membenahi sejumlah fasilitas di Jalan Jawa dan Jalan Sumatera. Pembenahan itu merupakan upaya untuk menciptakan Smart City Living Lab di kedua jalan tersebut.

Rencana pembenahan di dua jalan tersebut setelah tim dari Institut Teknologi Bandung (ITB) melaporkan perkembangan hasil observasi di lapangan di kawasan Jalan Sumatera dan Jalan Jawa.

Baca Juga

"Kita baru mulai survei eksisting nanti tinggal bagaimana respon dari masing-masing dinas sehingga nanti bisa diperbaiki secara besar,” kata Suhono Harso Supangkat, Guru Besar ITB saat hadir bersama tim Smart City Living Lab di Balai Kota Bandung, Jalan Wastukancana, Jumat (17/5) seperti dalam siaran persnya.

Suhono menuturkan, dari hasil pengamatannya di lapangan terdapat sejumlah persoalan mendasar yang muncul di kawasan Jalan Sumatera-Jalan Jawa. Masalah itulah yang akan dibenahi untuk menciptakan Smart City Living Lab.

Dalam kawasan Smart City Living Lab tersebut, sambung Suhono, lingkungan yang ideal sesuai standarisasi ditunjang oleh multidisiplin dari berbagai Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD). Sehingga, ujar dia, inventarisir masalah bisa lebih terperinci.

“Kita lihat hal-hal kecil itu yang menyebabkan belum nyamannya orang itu akan kita tingkatkan menjadi nyaman. Bagaimana parkir, trotoarnya, kemudian kehidupan sekolahnya. Bagaimana PKL dan drainasenya,” ujar Suhono.

Suhono menyebutkan, beberapa SKPD yang ikut terlibat di antaranya Dinas Perhubungan, Dinas Pekerjaan Umum, Dinas Tata Ruang, Dinas Pendidikan, sampai aparat kewilayahan berperan dalam lokasi Smart City Living Lab tersebut.

“Sekarang kita mendetailkan rencana pembentukan Living Lab Smart City Bandung. Jadi kalau dulu di Bandung smart city itu makro, tapi sekarang kita mulai mengembangkan hal-hal kecil tapi berpengaruh di Kota Bandung,” jelasnya.

Perihal smart city ini, Suhono kembali mengingatkan, konsep tersebut bukanlah semata optimalisasi teknologi untuk menjalankan proses pembangunan di perkotaan. Namun, sambung dia, merupakan sebuah nilai yang secara luas merambah pada kultur masyarakat dalam menjalankan kehidupan di perkotaan secara cerdas.

Smart city itu bukan teknologi ditambah kota, tapi termasuk law inforcement bagaimana orang membuang sampah, bagaimana orang parkir, bagaimana orang parkir di trotoar,” cetusnya.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana mendukung upaya untuk membenahi hal secara mendetail untuk menciptakan Smart City Living Lab di Jalan Jawa-Jalan Sumatera. Sekalipun dalam skala kecil, namun kawasan yang diciptakan bisa terwujud secara matang.

“Ini harus jadi percontohan, supaya kalau mau diduplikasi di daerah lain bisa sama baiknya. Karena orang itu kadang lebih mudah kalau melihat visual,” ucap Yana.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA