Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Rekapitulasi Hasil Pemilu untuk Wilayah Malaysia Masih Alot

Senin 20 May 2019 00:21 WIB

Rep: Dian Erika Nugraheny/ Red: Bayu Hermawan

Proses rekapitulasi pemilu serentak 2019 (ilustrasi)

Proses rekapitulasi pemilu serentak 2019 (ilustrasi)

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Meski telah berlangsung hampir lima jam, rapat belum menemukan titik temu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pelaksanaan rekapitulasi hasil pemilu untuk wilayah kerja PPLN Malaysia pada Ahad (19/5) berlangsung alot. Sudah hampir lima jam berlangsung, rapat belum juga menemukan titik temu. 

Komisi Pemilihan Umum (KPU), kemudian  memutuskan menghitung ulang rekapitulasi perolehan suara untuk wilayah kerja PPLN Kuala Lumpur. Ini atas rekomendasi Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) yang meminta surat suara pemungutan suara ulang (PSU) metode pos yang tiba melebihi jadwal tak dihitung.

Rekomendasi itu dikeluarkan Bawaslu setelah berdiskusi secara tertutup dengan KPU untuk menyelesaikan persoalan tersebut."Setelah diskros sejenak, diskusi panjang, dan memepertimbangkan aspek hukum dan lelgalitas, kami Bawaslu tetap merekomendasikan untuk yang dihitung adalah yang diterima pada 15 Mei di PPLN sejumlah 22.807 surat suara, itu rekomendasi kami," kata Ketua Bawaslu, Abhan di Kantor KPU, Menteng,  Jakarta Pusat, Ahad malam.

Menanggapi Abhan, Ketua KPU Arief Budiman bersedia menjalankan rekomendasi Bawaslu, namun Arief meminta Bawaslu menyiapkan rekomendasi tertulis.

"Konsekuensi dari tindak lanjut rekomendasi ini akan ada perubahan hasil akhir yang harus ditetapkan dan dibacakan dalam rekap nasional PPLN KL," jelas Arief.

Lebih lanjut,  Arief meminta jika masih ada pihak yang tak puas dengan keputusan ini, bisa menggunakan jalur hukum yang tersedia. Peserta pemilu dieprsilakan menggugat ke Bawaslu.

"Dan kalau sudah ada hasil nanti, bisa juga disengketakan di Mahkamah Konstitusi (MK)," tandas Arief.

Komisioner KPU, Hasyim Asyari selaku pimpinan rapat lantas kembali menskors sidang selama satu jam agar Bawaslu bisa menyiapkan rekomendasi tertulis, dan PPLN Kuala Lumpur bisa langsung menghitung ulang dengan tidak menyertakan 62.278 surat suara yang diketahui tiba di PPLN melebihi jadwal seharusnya.

Untuk diketahui, rekapitulasi hasil pemilu dari wilayah kerja PPLN dimulai sekitar pukul 17.00 WIB. Rapat kemudian diskors pada pukul 18.00 WIB hingga pukul 20.00 WIB.   Setelah dibuka kembali, rapat justru semakin berlangsung alot. Perdebatan terjadi terkait penghitungan hasil pemungutan suara ulang (PSU) metode pos.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA