Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Polisi Belum Buka Amplop Pelaku Kerusuhan Jakarta

Rabu 22 May 2019 13:13 WIB

Red: Indira Rezkisari

Pelaku unjuk rasa beraksi di Jakarta, Rabu (22/5).

Pelaku unjuk rasa beraksi di Jakarta, Rabu (22/5).

Foto: AP
Polisi meyakini massa pencetus kerusuhan adalah kelompok settingan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mabes Polri menduga bahwa massa yang melakukan aksi unjuk rasa dan membuat kericuhan di sejumlah titik di Jakarta pada Selasa malam hingga Rabu pagi adalah massa bayaran. Polisi menemukan sejumlah amplop berisi uang dari pelaku unjuk rasa.

"Dugaan sementara, massa yang datang dari luar Jakarta. Kami juga menemukan beberapa amplop berisi uang," kata Kadiv Humas Polri Irjen Pol Mohammad Iqbal di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Rabu

Iqbal pun tidak merinci betapa banyak uang yang ada di dalam amplop tersebut. "Kami belum tahu, kami tidak membukanya," katanya.

Polri juga menduga beberapa insiden yang menyebabkan kericuhan merupakan kesengajaan dan massa anarkis itu diduga merupakan massa bayaran. "Bukan peristiwa spontan tapi by design, settingan. Diduga ini massa settingan, massa bayaran untuk menciptakan rusuh," jelas Iqbal.

Iqbal menyebut ada barang-barang yang diamankan dari massa settingan ini. Termasuk bayaran melalui amplop yang masih dipegang oleh massa tersebut.

"Ada 1 ambulans ada logo partainya itu penuh dengan batu dan alat-alat. Sudah kami amankan, Ada juga kami geledah massa-massa itu ada amplop dan uangnya, sudah disita, Polda Metro Jaya sedang mendalami," katanya.

Ia menjelaskan kronologis peristiwa kerusuhan yang terjadi di sejumlah titik di Jakarta. "Pada Selasa (21/5) pukul 10 pagi massa melakukan aksi damai di Kantor Bawaslu hingga pukul 21.00 WIB setelah massa melakukan shalat tarawih," katanya.

Namun sekira pukul 23.00 WIB. ada massa yang berulah anarkis dan provokatif serta berusaha merusak barrier. "Sesuai SOP sudah tidak ada lagi massa yang melakukan aksi, namun massa itu yang berada di ruas jalan di Jalan Sabang dan Wahid Hasyim bukannya kooperatif tapi menyerang petugas (lempar batu, melotov, petasan ukuran besar). Massa itu sangat brutal," jelas Iqbal.

Polri pun terus mengimbau agar massa membubarkan diri hingga pukul 03.00 WIB dinihari. "Mereka tak kunjung kooperatif, sehingga terpaksa kita dorong agar massa bubar," ujarnya.

Ketika polisi sedang mengamankan massa di Tanah Abang, muncul massa anarkis lain di Jalan Sabang, Jakpus, dan Jalan KS Tubun, Petamburan, Jakarta Barat. "Pada saat bersamaan pukul 03.00 WIB ada 200 massa di KS tubun. Diduga massa sudah disiapkan dan disetting," kata Iqbal.

Dari beberapa peristiwa tersebut, kata dia, berbagai data sudah didapat. Dari hasil pemeriksaan sementara bahwa mayoritas dari luar Jakarta, dari Jawa Barat, Banten dan ada dari Jateng.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA