Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Anies: Korban Luka 341 Orang, 6 Meninggal Dunia

Rabu 22 May 2019 22:55 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Andi Nur Aminah

Anies Baswedan kunjungi Korban Bentrokan di RS Tarakan. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat datangi keluarga korban meninggal di RS Tarakan, Jakarta Pusat, Rabu (22/5).

Anies Baswedan kunjungi Korban Bentrokan di RS Tarakan. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat datangi keluarga korban meninggal di RS Tarakan, Jakarta Pusat, Rabu (22/5).

Foto: Fakhri Hermansyah
Korban yang meninggal kebanyakan anak masih di bawah umur.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan menyebut bahwa korban akibat kerusuhan yang meledak di Jakarta tercatat pukul 20.00 WIB mencapai 347 orang. Ia merinci, pasien diagnosa dalam proses pendataan 271 orang, luka ringan 21 orang, luka berat 16 orang, non-trauma 33 orang, dan enam meninggal dunia.

Baca Juga

"Ini per jam delapan malam, jumlah total korban 347 orang luka, diagnosanya ini dalam proses pendataan ada 271, luka ringan 21 luka berat 16 non trauma ada 33 dan meninggal 6," ujar Anies di kawasan Bundaran HI, Rabu (22/5) malam.

Anies mengatakan, jumlah korban itu ditangani di rumah sakit (RS) berbeda. Di antaranya RS Pelni ada 78 orang, RS Abdi Waluyo 2 orang, RS Tarakan 122 orang, RS Mintoharjo 2 orang, RS Budi Kemuliaan 84, RSUD Tanah Abang 28 orang, RSCM 6 orang, dan posko lapangan 25 orang.

Sementara itu, Anies memerintahkan tak memberikan informasi identitas korban meninggal sebelum keluarganya mengetahui. Menurutnya, jangan sampai keluarga mengetahui dari orang lain. Sebab, tiga di antaranya berasal dari luar Jakarta.

"Yang dari luar kota ada tiga kalau tidak salah. Karena itu kita tidak keluarkan nama sampai memastikan seluruh keluarganya mengetahui," kata Anies.

Mengenai korban kebanyakan dari anak di bawah umur, Anies mengimbau orang tua menjaga anak-anaknya. Ia meminta agar mereka memastikan anak ada di rumah pada malam hari hingga waktu sahur.

"Tapi tidak membayangkan bahwa pergi ternyata berada di lokasi yang di situ ada kejadian akhirnya jadi korban. Mudah-mudahan tidak terjadi, kita jaga semua anak anak kita," lanjut dia.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA