Jumat, 22 Zulhijjah 1440 / 23 Agustus 2019

Jumat, 22 Zulhijjah 1440 / 23 Agustus 2019

Sebar Kabar Hoaks, Dokter di Bandung Ditangkap Polisi

Selasa 28 Mei 2019 17:25 WIB

Rep: Djoko Suceno/ Red: Esthi Maharani

Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Jabar, Kombes Pol Samudi, SiK (tengah) didampingi Kabid Humas Kombes Pol Truno Yudo Wisnu Andiko (kiri) saat rilis kasus hoaks dengan tersangka oknum dokter di Kota Bandung.

Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Jabar, Kombes Pol Samudi, SiK (tengah) didampingi Kabid Humas Kombes Pol Truno Yudo Wisnu Andiko (kiri) saat rilis kasus hoaks dengan tersangka oknum dokter di Kota Bandung.

Foto: Republika/Djoko Suceno
Tersangka DS diketahui seorang dokter spesialis di RS Hasan Sadikin dan RS AMC

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Penyidik Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Reskrimsus) Polda Jawa Barat menangkap oknum dokter di Kota Bandung lantaran diduga menyebarkan kabar hoaks di akun Facebook-nya. Tersangka DS diketahui seorang dokter spesialis yang menjalankan tugas medisnya di RS Hasan Sadikin Bandung dan RS AMC.

"Kita sangat menyayangkan apa yang dilakukan tersangka menyebarkan berita hoaks di media sosial," kata Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Jabar, Kombes Pol Samudi, SiK kepada para wartawan, Selasa (28/5).

Dalam akun Facebook-nya, DS mengunggah sebuah informasi seorang remaja meninggal ditembak polisi. Unggahan tersebut terjadi pada tanggal 26 Mei lalu. Isi kabar tersebut yaitu

Malam ini Allah memanggil hamba-hamba yang dikasihinya. Seorang remaja tanggung, menggunakan ikat pinggang berlogo OSIS, di antar ke posko mobile ARMII dalam kondisi bersimbah darah. Saat diletakkan distretcher ambulans, tidak ada respons, nadi pun tidak teraba. Tim medis segera melakukan resusitasi. Kondisi sudah sangat berat hingga anak ini syahid dalam perjalanan ke rumah sakit. Tim medis yang menolong tidak kuasa menahan air mata. Kematian anak selalu menyisakan trauma. Tak terbayang perasaan orangtuanya.... Korban Tembak Polisi, Seorang Remaja 14 Tahun Tewas.

"Apa yang ditulis tersangka di akun FB nya tidak benar. Kita menyayangkan seorang yang berpendidikan tinggi menyebarkan hoaks di media sosial," ujar Samudi.

Samudi mengungkapkan, unggahan DS di FB nya akan memicu kebencian masyarakat terhadap institusi Polri.  Ia menyangkan apa yg dilakukan tersangka yang memiliki gelar akademis tinggi tersebut.

"Kita sangat menyayangkan apa yang dilakukan oleh seorang oknum dokter ini. Seharusnya dia membantu pemerintah dalam memberikan penyejukan, pemahaman dan edukasi ke masyarakat pengguna media sosial. Kami sangat menyayangkannya," kata dia.

Menurut Samudi, tersangka DS ditangkap pada Senin (27/5). Saat ditangkap tersangka tak melakukan perlawanab dan langsung diboyong ke Polda Jabar.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA