Minggu, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 Februari 2020

Minggu, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 Februari 2020

Khatib Shalat Id Istiqlal: Islam Ajarkan untuk Memaafkan

Rabu 05 Jun 2019 10:06 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Ratna Puspita

Shalat Idul Fitri di Masjid Istiqlal, Jakarta, Rabu (5/6).

Shalat Idul Fitri di Masjid Istiqlal, Jakarta, Rabu (5/6).

Foto: Republika/Sapto Andiko Condro
Rasulullah mengajarkan kepada umatnya untuk berlemah lembut dan memaafkan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan menteri aga RI Prof Said Agil Husin Al Munawar menjadi imam dan khatib shalat Idul Fitri 1440 Hijriah di Masjid Istiqlal Jakarta, Rabu (5/6). Guru Besar Ilmu Tafsir Hadis UIN Syarief Hidayatullah ini menyampaikan khutbah dengan tema "Idul Fitri Menebar Maaf Membangun Kebersamaan". 

Baca Juga

Dalam khutbahnya, Prof Said menjelaskan Islam mengajarkan untuk memaafkan, sehingga umat Islam hendaknya saling memaafkan di momen Idul Fitri ini. "Islam mengajarkan untuk memaafkan, karena memaafkan merupakan bentuk ucapan tulus yang menenangkan. Dengan memaafkan berarti kita telah Berhasil meredam amarah," ujar Prof Said di Masjid Istiqlal Jakarta, Rabu (5/6).

Seperti yang dikehui, kata dia, meredam amarah termasuk bagian dari sifat kelemahlembutan hati. Sedangkan kelemahlembutan adalah akhlak mulia yang harus kita miliki sebagai wujud penghambaan yang baik kepada Allah SWT. 

"Mampu mengendalikan amarah dan mampu bersikap bijaksana menjadi tolak ukur keimanan kita kepada-Nya," ucapnya.

Bijaksana di sini dalam artian, mampu mempertimbangkan baik dan buruknya dari keputusan yang akan dilakukan. Namun, pada kenyataannya akhlak mulia ini seringkali diabaikan oleh manusia, apalagi ketika emosi amarah telah menguasai jiwa dan pikiran mereka, sehingga setiap tindakan yang muncul selalu berakibat negatif bagi dirinya atau pun orang lain.

"Tidak sedikit orang yang menyesali perbuatannya setelah melakukan tindakan fatal karena tidak mampu mengendalikan amarahnya. Oleh karena itu, kita harus bisa mengelola amarah sehingga menjadi energi positif dalam hidup kita," katanya.

Dalam menghadapi masalah yang memancing kemarahan, menurut dia, Rasulullah pun senantiasa mengajarkan kepada umatnya untuk berlemah lembut dan memaafkan. Karena hal itu merupakan obat yang paling mujarab untuk menyembuhkan kemarahan, emosi, dan juga dendam akibat kezaliman yang dilakukan seseorang. 

"Dengan memaafkan kita bisa menguraikan dendam di hati yang timbul akibat amarah yang tidak terkendali," jelasnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA