Saturday, 4 Sya'ban 1441 / 28 March 2020

Saturday, 4 Sya'ban 1441 / 28 March 2020

Pengamat Sebut Demokrat Anggap Rekonsiliasi Lebih Penting

Ahad 09 Jun 2019 08:38 WIB

Rep: Nugroho Habibi/ Red: Ratna Puspita

Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo (kedua kiri) dan Kaesang Pangarep (kiri) saat menerima putra Presiden RI keenam Susilo Bambang Yudhoyono, Agus Harimurti Yudhoyono (kanan) dan istri Annisa Pohan (kedua kanan) di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (5/6/19).

Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo (kedua kiri) dan Kaesang Pangarep (kiri) saat menerima putra Presiden RI keenam Susilo Bambang Yudhoyono, Agus Harimurti Yudhoyono (kanan) dan istri Annisa Pohan (kedua kanan) di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (5/6/19).

Foto: Antara/Puspa Perwitasari
Pengamat menyarankan kedua kubu melakukan rekonsiliasi sembari menunggu putusan MK.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno menilai Partai Demokrat menganggap rekonsiliasi lebih penting dibandingkan hasil Pemilihan Umum (Pemilu) 2019. Hal ini menyusul komunikasi yang dilakukan oleh Partai Demokat dengan kubu pasangan calon 01 Joko Widodo-KH Ma'ruf Amin. 

Baca Juga

Ia mengatakan Demokrat menjalin komunikasi dengan kubu yang berseberangan meski proses gugatan sengketa hasil Pemilu 2019 masih berlangsung di Mahkamah Konstitusi (MK). Adi berpendapat langkah Demokrat ini berbeda dengan Partai Gerindra dan PKS yang belum melakukan komunikasi dengan kubu Jokowi-Ma'ruf karena masih ada proses gugatan di MK. 

Kendati berbeda sikap dengan koalisinya, Adi berpendapat rekonsiliasi yang dilakukan oleh Demokrat melalui Agus Harimurti Yudhoyono dan Edhie Baskoro Yudhoyono merupakan langkah yang tepat. Sebab, Adi mengatakan, Demokrat kerap dibenturkan dengan kubu 01 selama masa kampanye Pemilu 2019.

"Karena itu, Demokrat sering safari ke kubu 01 atau pihak-pihak yang selama ini dihadap-hadapkan dengan Demokrat," ujarnya.

Di sisi lain, ia menilai, rekonsiliasi yang dilakukan sekarang ini penting untuk menjaga persatuan dan keutuhan Republik Indonesia. Karena itu, ia menyarankan, kedua kubu untuk melakukan rekonsiliasi sembari menunggu putusan MK.

"(Rekonsoliasi) murni sebagai upaya menjaga persatuan, sambil menunggu MK alangkah baiknya melakukan rekonsiliasi," kata dia.

Sebelumnya, dua putra Presiden RI ke enam, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) telah mengunjungi sejumlah tokoh nasional dalam momen Lebaran. Beberapa tokoh yang dikunjungi antara lain Presiden Jokowi, BJ Habibie, Megawati Soekarnoputri, dan Sinta Nuriyah Wahid (istri Gus Dur).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA