Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Korban Banjir Konawe Utara Masih Menunggu Bantuan

Senin 10 Jun 2019 13:39 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

 Ilustrasi anak-anak membersihkan lumpur ketika banjir

Ilustrasi anak-anak membersihkan lumpur ketika banjir

Foto: Republika/Prayogi
Bantuan mendesak bagi korban banjir Konawe Utara termasuk selimut, makanan, air bersi

REPUBLIKA.CO.ID, KENDARI -- Ribuan masyarakat yang menjadi korban bencana banjir di Kabupaten Konawe Utara, Sulawesi Tenggara, masih terus menunggu uluran bantuan dari berbagai pihak baik, pemerintah maupun dari pihak swasta, untuk meringankan beban penderitaan warga setempat.

Bupati Konawe Utara, Ruksamin, saat dihubungi langsung dari Konawe Utara, Senin (10/6), mengatakan, bantuan yang sangat mendesak bagi warga korban banjir di wilayahnya di antaranya, selimut, makanan, siap saji, air bersih, serta kelengkapan pakaian anak-anak.

"Yang pasti bahwa warga yang membutuhkan bantuan itu terutama bagi korban yang berada di wilayah terisolir seperti, Kecamatan Asera, Oheo, Landawe, Langgikima dan Wiwirano," ujarnya.

Ia mengatakan, ucapan terima kasih kepada Badan Nasional Penanggulangan Bencana yang telah mengucurkan bantuan dana untuk penanganan korban banjir di wilayahnya sebesar Rp 500 juta yang dipimnpin dan diserahkan langsung Kepala BNPB, Letnan Jenderal TNI Doni Monardo,usai meninjau dan memantau langsung kondisi musibah banjir sejak 6 Juni 2019 lalu.

Menurut bupati Konawe Utara, selain bantuan dana tunai, BNPB juga memperbantukan dua unit pesawat udara kargo dan helikopter, 12 unit kapal, dan 20 tenda pengungsi juga diperbantukan untuk mengevakuasi korban banjir dan juga penyaluran logistik.

Menurut Ruksamin, kepala BNPB sangat prihatin terhadap musibah banjir yang landa daerahnya itu yang menimbulkan banyak kerugian masyarakat."Beliau beserta jajarannya sudah melihat langsung keadaan masyarakat yang menjadi korban banjir. Rasa duka juga dirasakan sehingga baik bantuan fasilitas, tenaga dan materi langsung diturunkan kepada daerah ini," katanya.

Kata Ruksamin, yang difokuskan saat ini adalah menyelamatkan warga yang ada di daerah terisolir, sedangkan bantuan seperti makanan dan pakaian terus secara bertahap.

Sebelumnya, BPBD Konawe Utara, menyebutkan, titik lokasi banjir di daerah itu terus meluas hingga saat ini mencapai 13 desa.

Dari, 13 titik yang terendam banjir yakni di Desa Tambakua, Langgiwo, Polora Indah, Sabandete, Mopute, Longeo, Tapuwatu, Walalindu, Alawanggudu, Puuwanggudu, Labungga, Laronanga dan Kelurahan Lino Moio, yang 13 desa tersebut berada di Kecamatan Langgikima, Asera, Oheo, Landawe, Wiwirano, dan Andowia.

Banjir yang melanda wilayah Konut akibat hujan yang turun dengan intensitas tinggi sehingga tiga sungai meluap yakni Sungai Lalindu, Sungai Wadolo,dan SungaiWadambali.

Rumah yang rusak atau hanyut akibat terjangan banjir sebanyak 17 unit, kemudiam rumah terendam 851 unit dan tiga masjid juga ikut terendam. Selain itu, satu jembatan penghubung tak bisa diakses karena terendam banjir, termasuk empat unit bangunan SD dan satu unit SMA tidak dapat diakses.



sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA