Saturday, 16 Zulhijjah 1440 / 17 August 2019

Saturday, 16 Zulhijjah 1440 / 17 August 2019

Polri Beberkan Benda Mematikan Terkait Rusuh Aksi 22 Mei

Selasa 11 Jun 2019 15:17 WIB

Red: Andri Saubani

Aksi 22 Mei. Sejumlah massa melakukan pembajakan sebuah mobil pemadam kebakaran di jalan Kemanggisan Utama, Slipi Jaya, Jakarta, Kamis (23/5).

Aksi 22 Mei. Sejumlah massa melakukan pembajakan sebuah mobil pemadam kebakaran di jalan Kemanggisan Utama, Slipi Jaya, Jakarta, Kamis (23/5).

Foto: Fakhri Hermansyah
Iqbal menyebut bom molotov sebagai salah satu benda yang mematikan itu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Divisi Humas Mabes Polri Inspektur Jenderal Polisi Muhammad Iqbal menyatakan bahwa massa perusuh dalam aksi 21-22 Mei menggunakan benda-benda mematikan untuk menyerang polisi yang bertugas mengamankan Gedung Bawaslu, Jalan MH Thamrin, Jakarta. Iqbal menyebut bom molotov sebagai salah satu benda yang mematikan itu.

"Bukan hanya menggunakan benda-benda kecil kecil, tetapi benda-benda mematikan," kata Iqbal dalam keterangan pers di Kantor Menkopolhukam, Jakarta, Selasa (11/6).

Baca Juga

Ia menyebutkan, bom molotov yang dilemparkan ke arah petugas, bila mengenai kepala, dan cairannya tumpah, itu pasti menyebabkan terbakar di sekujur tubuh. Menurut Iqbal, petasan roket yang diterbangkan itu juga berbahaya dan mematikan, batu sebesar coneblock sudah dipersiapkan para perusuh.

"Ada juga panah beracun, kelewang, pedang, dan lain-lain," kata Iqbal didampingi Kapuspen TNI Mayjen Sisriadi dan sejumlah perwira Polri.

Iqbal mengaskan, massa perusuhan adalah massa segmen dua yang sangat berbeda dengan massa segmen satu yang berunjuk rasa secara damai dan tertib. "Kami bahkan memberikan toleransi kepada massa segmen satu ini untuk berbuka puasa bersama, dan setelah pukul 21.30, baru mereka membubarkan diri," katanya.

Setelah pukul 21.30 WIB, massa segmen dua berdatangan sekitar 500 orang dan berkumpul di depan dan di samping Bawaslu dengan menyerang petugas. Polisi pun mendesak mereka untuk mundur, membubarkan diri, hingga ke Tanah Abang tetapi mereka melakukan perlawanan, sedangkan di lokasi lain berdatangan juga massa perusuh lain

Iqbal menyebutkan dalam kericuhan tesebut delapan personel Polri terluka dan mendapat rawat inap dan 225 personel Polri rawat jalan. "Ada perencanaan matang dari master mind untuk merusak," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA