Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Rabu, 24 Safar 1441 / 23 Oktober 2019

Perludem : Petitum Pemecatan Komisioner KPU tak Lazim

Senin 17 Jun 2019 03:00 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Bayu Hermawan

Direktur Eksekutif Perludem Titi Anggraini usai diskusi Perspektif Indonesia di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (30/3).

Direktur Eksekutif Perludem Titi Anggraini usai diskusi Perspektif Indonesia di kawasan Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (30/3).

Foto: Republika/Mimi Kartika
Perludem menilai petitum pemecatan komisioner KPU tak normal diajukan di MK.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem), Titi Anggraeni menilai petitum tim hukum Prabowo-Sandi soal permintaan pemecatan komisioner KPU tidak normal dilakukan dalam sidang gugatan sengketa Pilpres. Menurutnya, permintaan tersebut seharusnya diajukan ke Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) bukan ke Mahkamah Konstitusi (MK)

Titi menekankan MK tak pernah mencampuri urusan rekrutmen dan kepegawaian penyelenggara pemilu dalam tiap putusannya. Ia mengatakan MK hanya memberi saran pada penyelenggara pemilu bila ada kesalahan. Misalnya perbaikan Daftar Pemilih Tetap (DPT) bila pemutakhiran data kurang baik.

"MK tidak pernah minta penyelenggara pemilu diakhiri masanya (jabatannya). Ini petitum enggak lazim dalam gugatan hasil pemilu. PHPU petitumnya minta agar terapkan pemohon jadi calon terpilih atau pemungutan suara ulang," katanya pada wartawan usai kegiatan diskusi, Ahad (16/6).

Ia menyatakan pemecatan komisioner KPU masuk dalam ranah administratif. Mekanisme pengajuan, pertimbangan dan keputusannya menjadi kewenangan DKPP. "Hal teknis ada mekanismenya sendiri. Pemecatan itu ke DKPP," ucapnya.

Menurutnya, pengajuan petitum tersebut bukan dilandasi argumen hukum. Melainkan bertujuan membangun opini publik soal kecurangan pemilu oleh KPU. "Nampaknya ada situasi kebatinan pemohon yang dibangun agar enggak percaya pemilu. Kalau percaya (pemilu) ya ke DKPP. Mereka kesana (DKPP) minta rekomendasi (pemecatan)," katanya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA