Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Menkumham Ungkapkan Stresnya Jadi Kalapas Sukamiskin

Senin 17 Jun 2019 19:02 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Andi Nur Aminah

Suasana di Lapas Sukamiskin saat Pemilu 2019 (ilustrasi)

Suasana di Lapas Sukamiskin saat Pemilu 2019 (ilustrasi)

Foto: Republika/Hartifiany Praisra
Kalapas Sukamiskin sekarang dimusuhi oleh orang-orang di dalam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly menyebut bagaimana posisi Kepala Lapas Sukamiskin yang tertekan. Yasonna menyebut, keadaan tersebut membuat 'stres' karena banyaknya napi koruptor dalam satu lapas.

Baca Juga

"Kalapas Sukamiskin ini sudah sampai tahap stres, di antara semua, Kalapas Sukamiskin ini yang terbaik, bertahan selama 11 bulan, dan betul-betul orangnya keras, tegas, dingin, bahkan dimusuhi oleh orang-orang di dalam," kata Yasonna di Kompleks Parlemen RI, Jakarta, Senin (17/6).

Tekanan di Lapas Sukamiskin itu, Yasonna mengatakan, menjadikan usulan penyebaran napi koruptor layak dijadikan bahan evaluasi. Penyebaran ini agar tidak menimbulkan stres berlebih pada satu orang Kalapas yang lapasnya berisi koruptor dengan latar belakang pejabat dan tokoh. "Saya pikir ini menjadi penting untuk evaluasi kembali, penempatan di semua tempat," ujar dia.

Ia menyebut sudah banyak pihak yang meminta dia mengganti Kalapas. "Bukan satu dua yang meminta saya supaya mengganti dia, karena kasihan juga promosi dia jadi terhalang," kata dia.

Namun, Yasonna membela Kalapas Tejo Herwanto dalam kasus plesiran Setya Novanto ke sebuah toko bangunan di Bandung. Menurut dia, pihak Lapas Sukamiskin sudah melakukan protap sebagaimana mestinya.

Yasonna mengakui, peristiwa plesiran Novanto itu terjadi lantaran kelengahan petugasnya. "Memang pada titik yang ada kemarin itu ada kelengahan, mengapa anak ini (pengawal Novanto, Red) sampai mau berbelas kasih untuk tidak mengikuti sampai bayar bill," ujar dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA