Selasa, 25 Muharram 1441 / 24 September 2019

Selasa, 25 Muharram 1441 / 24 September 2019

Cecar Saksi 02, MK Tegur Komisioner KPU

Rabu 19 Jun 2019 21:48 WIB

Rep: Dian Erika Nugraheny/ Red: Esthi Maharani

Sejumlah saksi dari pihak pemohon saat diambil sumpahnya pada sidang lanjutan Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Rabu (19/6).

Sejumlah saksi dari pihak pemohon saat diambil sumpahnya pada sidang lanjutan Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Rabu (19/6).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Hasyim sering melakukan pengulangan saat bertanya kepada para saksi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Hakim Konstitusi, Suhartoyo, menegur Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU), Hasyim Asy'ari, saat sidang lanjutan perselisihan hasil pemilu (PHPU) pilpres di Mahkamah Konstitusi (MK), Rabu (19/6) malam. Hasyim diminta tidak mengulang-ulang pertanyaan terhadap saksi fakta yang diajukan oleh pihak Prabowo-Sandiaga Uno. 

Kejadian ini bermula saat Hasyim selaku perwakilan pihak termohon diberikan kesempatan oleh majelis hakim untuk bertanya kepada para saksi 02. Kesempatan bertanya ini untuk mendalami keterangan yang sebelumnya sudah dibacakan oleh saksi.

Hasyim lantas bertanya kepada salah satu saksi,  Nur Latifah. Dia lokasi Nur memberikan suara dalam pemilu 17 April.

"Pada hari itu, pada hari pencoblosan 17 April saudara pulang kampung dalam rangka nyoblos?" katanya. 

Hakim Suhartoyo lantas memotong pertanyaan Hasyim. "Bukan.. (dia sebagai) pemantau. Bapak nggak membuat catatan sih. Itu kemudian jadinya mengulang-ulang pertanyaan itu. Dia sebagai relawan tadi Pak," ujar Suhartoyo dalam sidang di Gedung MK,  Jakarta Pusat,  Rabu malam.

Hasyim menampik jawaban Suhartoyo.  "Loh ini saya tanyakan karena memilih itu harus sesuai dengan KTP Pak, " tegas Hasyim. 

Suhartoyo kemudian menegaskan, bahwa Hasyim sering melakukan pengulangan saat bertanya kepada para saksi. Dia menyindir KPU yang seolah tidak pernah membuat catatan atas keterangan para saksi. 

"Bukan persoalan itu, ini persoalan lain. Pertanyaan Anda itu pengulangan. Keadaan saksi di situ keberadaannya adalah sebagai relawan. Dia pulang di kampung itu karena di semarang dia sekolah. Kalau dicatat semua pasti tidak akan mengulang.  Pak Hasyim kalau mau bertanya serahkan ke Mas Ali Nurdin (kuasa hukum KPU).  Pak Hasyim jangan bicara lagi," tegas Suhartoyo.

"Baik terimakasih," jawab Hasyim.

Pemeriksaan saksi pada Rabu malam merupakan lanjutan dari pemeriksaan pada Rabu siang. Secara total, majelis hakim MK memeriksa sebanyak 14 orang saksi fakta dan dua saksi ahli dari kubu 02 pada Rabu. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA