Kamis, 21 Zulhijjah 1440 / 22 Agustus 2019

Kamis, 21 Zulhijjah 1440 / 22 Agustus 2019

380 Tukik Dilepas di Raja Ampat

Senin 24 Jun 2019 10:31 WIB

Red: Ani Nursalikah

Aktivis lingkungan melepas tukik (anak penyu) lekang (Lepidochelys olivacea) hasil penangkaran di pantai Lhoknga, Aceh Besar, Aceh, Kamis (21/3/2019).

Aktivis lingkungan melepas tukik (anak penyu) lekang (Lepidochelys olivacea) hasil penangkaran di pantai Lhoknga, Aceh Besar, Aceh, Kamis (21/3/2019).

Foto: Antara/Irwansyah Putra
Pelepasan tukik tahap awal dilakukan pada awal Juni sebanyak 504 ekor.

REPUBLIKA.CO.ID, WAISAI -- Masyarakat Pegiat Konservasi Penyu Kampung Yenbekaki Kabupaten Raja Ampat, Provinsi Papua Barat, kembali melepaskan 380 tukik ke laut sebagai bagian upaya mereka menjaga kelestarian alam.

Baca Juga

Ketua Kelompok Pegiat Konservasi Penyu Kampung Yenbekaki Yusuf Mayor mengatakan 380 tukik yang dilepaskan itu, terdiri atas 300 tukik penyu sisik, 40 tukik penyu lekang, dan 40 tukik penyu hijau yang menetas di Pantai Warebar Kampung Yenbekaki.

Dia mengatakan pelepasan 380 tukik penyu pekan ini, merupakan pelepasan tahap kedua. Tahap pertama telah dilakukan pada awal Juni sebanyak 504 ekor.

Ia menjelaskan Pantai Warebar Kampung Yenbekaki salah satu daratan di wilayah Raja Ampat, tempat penyu dewasa naik pada masa bertelur untuk meletakkan telurnya. "Terutama penyu belimbing yang dikenal sebagai penyu ukuran terbesar penjelajah lautan yang andal," ujar Yusuf, Ahad (23/6).

Selama masa penyu bertelur, masyarakat Pegiat Konservasi Penyu Kampung Yenbekaki menjaga kawasan Pantai Warebar, tempat sarang penyu dari serangan predator yang mengincar telurnya. "Setelah telur penyu menetas, mereka melakukan penangkaran terhadap tukik tersebut agar kuat dan dapat terhindar dari serangan predator untuk selanjutnya dilepas ke laut," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA