Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Jabar Targetkan 48 Juta Wisatawan Nusantara

Rabu 26 Jun 2019 04:07 WIB

Red: Gita Amanda

Wisatawan asal Timur Tengah (2 kiri) mendapat penjelasan sebelum melakukan penerbangan tandem bersama atlit paralayang di Puncak, Bogor, Jabar, Sabtu (2/8).

Wisatawan asal Timur Tengah (2 kiri) mendapat penjelasan sebelum melakukan penerbangan tandem bersama atlit paralayang di Puncak, Bogor, Jabar, Sabtu (2/8).

Foto: Antara/Jafkhairi
Target optimistis bisa dicapai dengan diluncurkannya Program West Java Calender Event

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat menargetkan 48 juta orang wisatawan nusantara (wisnus) dan 1,8 juta orang wisatawan mancanegara (wisman) selama tahun 2019. Target tersebut optimistis bisa dicapai dengan diluncurkannya Program West Java Calender of Event 2019.

Baca Juga

"Kalau target wisman 1,8 juta kemudian untuk wisnusnya 48 juta di tahun 2019 ini. Nanti dikaitkan dengan adanya kalender kegiatan, mudah-mudahan ini membawa dampak positif dan meningkatkan kunjungan wisata yang datang ke Provinsi Jawa Barat ," kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Jawa Barat Dedi Taufik, di Bandung, Selasa (25/6).

Pihaknya juga menargetkan kontribusi sektor pariwisata terhadap Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) dari tahun 2019 hingga 2023 bisa mencapai Rp 43,5 triliun. "Makanya dari sekarang kami gencar melakukan berbagai upaya untuk mencapai target-target tersebut dan peluncuran West Java Calender of Event 2019 hari ini adalah salah satu batu loncatan untuk mencapai target tersebut," kata dia.

Ia mengatakan sepanjang 2019 dilaksanakan sebanyak 262 kegiatan yang terdiri dari 85 kegiatan budaya, 23 kegiatan kuliner, 24 kegiatan olah raga, enam kegiatan religi, dan 113 kegiatan seni, serta 11 kegiatan wisata lainnya. Dengan jumlah kegiatan yang digelar di Jawa Barat ini, kata dia, diharapkan dapat mendorong PDRB sektor pariwisata setiap tahun dan meningkat dua digit sampai 2023.

"Serta sinergi Pentahelix bisa terjadi sehingga harapan ke depan, penyelenggaraan bisa lebih profesional," kata Dedi.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA