Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Kapolres Jakpus Pertanyakan Izin Aksi Tahlil 266

Rabu 26 Jun 2019 11:18 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Andri Saubani

Massa Tahlil 266 menggelar salat dzuhur berjamaan di depan kantor Kementerian Pariwisata, Jakarta Pusat, Rabu (26/6).

Massa Tahlil 266 menggelar salat dzuhur berjamaan di depan kantor Kementerian Pariwisata, Jakarta Pusat, Rabu (26/6).

Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Kepolisian telah melarang adanya aksi apa pun di sekitar gedung Mahkamah Konstitusi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kapolres Metro Jakarta Pusat Komisaris Besar Polisi Harry Kurniawan, mempertanyakan izin dari aksi bertajuk Tahlil 266 yang digelar di Jalan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Ia menjelaskan, pihak kepolisian telah melarang adanya aksi apa pun di sekitar gedung Mahkamah Konstitusi (MK).

Baca Juga

Meski begitu, Harry menjelaskan bahwa pihaknya telah siap dengan situasi tersebut. "Pimpinan sudah melarang adanya unjuk rasa di sekitaran Gedung MK, maka kami sudah mempersiapkan," ujarnya di Jalan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Rabu (26/6).

Pihaknya nanti akan menanyakan kepada panitia Tahlil 266 terkait izin menggelar aksi tersebut. Meski begitu, langkah pengamanan juga telah disiapkan personel gabungan TNI dan Polri, jika kerusuhan nantinya terjadi.

"Kita sudah siap untuk langkah pengamanan terakhir, tapi kalau perusuh kita sudah punya tahapan sendiri," ujar Harry.

Untuk diketahui, Sejumlah organisasi masyarakat gabungan yang terdiri dari Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama, Front Pembela Islam (FPI), dan Persaudaraan Alumni (PA) 212 akan menggelar aksi dengan tajuk Tahlil 266. Aksi itu digelar di Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, pada Rabu (26/6).

Aksi ini digelar dalam rangka mendoakan para petugas kelompok penyelenggara pemungutan suara (KPPS) yang meninggal. Serta, korban yang meninggal pada aksi di sekitar Gedung Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) RI pada 21-22 Mei lalu.

"Acara mulai jam 9 sampai jam 5 (sore), acaranya halal bihalal dan tahlil," Sekretaris PA 212, Bernard Abdul Jabbar saat dihubungi, Rabu (26/6).

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA