Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Kapolda: Berangkat Aksi ke Jakarta, Risiko Tanggung Sendiri

Rabu 26 Jun 2019 16:37 WIB

Rep: Bayu Adji/ Red: Muhammad Hafil

Kapolda Jawa Barat, Irjen Rudy Sufahriadi di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Rabu (5/6).

Kapolda Jawa Barat, Irjen Rudy Sufahriadi di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Rabu (5/6).

Foto: Republika/Hartifiany Praisra
Kapolda Jabar mengimbau warga tak pergi ke Jakarta untuk aksi di MK.

REPUBLIKA.CO.ID, CIAMIS -- Kapolda Jawa Barat (Jabar) Irjen Pol Rudy Sufahriadi terus mengimbau masyarakat di wilayahnya tidak perlu pergi ke Jakarta terkait keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) mengenai Pemilihan Umum (Pemilu) 2019. Menurut dia, urusan politik sudah ada yang menanganinya. Karena itu, ia mengimbau masyarakat tak perlu lagi terbawa suasana politik.

"Masalah penyelesaian politik di Jakarta biarkan hukum yang menyelesaikan. Politik mah selesai sama politik, sudah ada aturannya semua," kata dia saat kunjungan kerja ke Kabupaten Ciamis, Rabu (26/6).

Ia mengatakan, Polda Jabar sudah berkeliling ke setiap wilayah. Menurut, Kabupaten Ciamis sudah baik keadaan masyarakatnya.

Rudy meminta masyarakat lebih baik untuk lebih fokus mengurusi kondisi di wilayahnya masing-masing. Dengan begitu, pembangunan di Jabar bisa semakin maju.

"Masyasakat yang aman, damai, sejahtera, harus dipertahankan. Masyarakat Ciamis, Jabar, sudah saya imbau, tidak usah ke Jakarta. Kita nonton saja di televisi. Keputusannya ditentukan MK," kata dia.

Meski Kapolda Jabar sudah memberikan imbauan, sekitar 300 warga Ciamis sudah berangkat ke Jakarta. Ratusan warga itu berangkat untuk mengadakan halal bihalal di depan halaman Gedung MK.

Rudy menegaskan, kepolisian tidak akan melakukan pencegatan kepada massa yang hendak berangkat ke Jakarta. Menurut dia, kepolisian hanya memberikan imbauan agar suasana tetap kondusif.

"Kalau ada berangkat, ya kumaha (bagaimana), saya hanya bisa mengimbau. Kalau berangkat (ikut aksi) risiko tanggung sendiri. Jangan mau dimanfaatkan orang lain untuk kepentingan sesaat," kata dia.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA