Sabtu, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Sabtu, 26 Rabiul Awwal 1441 / 23 November 2019

Mahkamah Agung: Objek Permohonan BPN Bukan Objek PAP

Kamis 27 Jun 2019 04:40 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Ketua Bidang Hukum dan Humas Mahkamah Agung Abdullah memberikan keterangan saat konferensi pers di Mahkamah Agung, Jakarta, Senin (17/9).

Ketua Bidang Hukum dan Humas Mahkamah Agung Abdullah memberikan keterangan saat konferensi pers di Mahkamah Agung, Jakarta, Senin (17/9).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
MA menolak gugatan BPN lantaran objek permohonan bukanlah objek PAP.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- ma hkamah-agung">mahkamah agung (MA) melalui Kepala Biro Hukum dan Humas MA Abdullah menjelaskan putusan tentang sengketa pelanggaran administratif pemilihan umum antara Ketua Badan Pemenangan Nasional ( bpn ) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Jenderal (Purn) Djoko Santoso dengan Badan Pengawas Pemilu ( bawaslu ). Menurut Abdullah, dalam pertimbangan putusannya, MA menyatakan gugatan Badan Pemenangan Nasional prabowo-sandi bukanlah objek Pelanggaran Administrasi Pemilu (PAP).

"Inti Pertimbangan Putusan menyatakan objek yang dimohonkan bukan objek pap di MA," ujar Abdullah ketika dihubungi Antara di Jakarta, Rabu.

Abdullah menjelaskan yang seharusnya menjadi objek perkara adalah keputusan KPU yang mendiskualifikasi Calon Presiden dan Wakil Presiden berdasarkan putusan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) yang menyatakan Calon Presiden dan Wakil Presiden melakukan kecurangan yang terstruktur, sistematis, dan masif (TSM).

"Sehingga seharusnya pemohon PAP adalah Calon Presiden dan Wakil yang kena diskualifikasi," ujar Abdullah.

Dalam perkara PAP ini, pemohon bukanlah Calon Presiden dan Wakil Presiden, selain itu objek yang diperkarakan bukanlah keputusan KPU, melainkan putusan Bawaslu yang menyatakan permohonan adanya TSM tidak diterima.

"Dengan demikian MA tidak berwenang mengadili perkara tersebut dan dinyatakan tidak diterima," ujar Abdullah.

Pemohon dari perkara ini adalah BPN Prabowo-Sandi yang diwakili oleh sang ketua, Djoko Santoso. Terhadap permohonan BPN, MA memutuskan permohonan tidak diterima (niet onvankelijke verklaard).

Putusan Mahkamah bernomor MA RI No. 1/P/PAP/2019 itu menunjukkan bahwa terdapat syarat formil yang belum dilengkapi pemohon atau permohonan diajukan oleh pemohon namun sudah melewati tenggat waktu. Sebelumnya, BPN mengajukan permohonan sengketa proses Pemilihan Presiden 2019 kepada Mahkamah Agung, setelah permohonannya ditolak oleh Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu).

Dalam perkara yang diajukan ke MA ini, BPN menjadikan Bawaslu sebagai pihak tergugat, terkait dengan putusannya yang bernomor 01/LP/PP/ADM.TSM/RI/00.00/V/2019 pada tanggal 15 Mei 2019.Dalam permohonannya, BPN mendalilkan adanya kecurangan dalam Pemilu Presiden 2019 yang terjadi secara terstruktur, sistematis, dan masif (TSM).

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA