Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Koalisi 02 Dinilai tak Untung Jika Merapat ke Jokowi

Sabtu 29 Jun 2019 14:30 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah/ Red: Dwi Murdaningsih

Ketua KPU Arief Budiman (tengah) menyampaikan keterangan pers terkait hasil sidang putusan MK terkait perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) Pilpres 2019 di Jakarta, Kamis (27/6/2019).

Ketua KPU Arief Budiman (tengah) menyampaikan keterangan pers terkait hasil sidang putusan MK terkait perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) Pilpres 2019 di Jakarta, Kamis (27/6/2019).

Foto: Antara/Akbar Nugroho Gumay
Oposisi adalah bagian penting dalam demokrasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejumlah partai pecahan dari koalisi adil makmur Prabowo-Sandiaga menunjukkan sinyal bergabung berpindah koalisi. Terkait hal ini, Politikus Partai Nasdem, Taufiqulhadi menilai partai-partai tersebut sebenarnya tidak akan mendapat keuntungan dalam politik jangka panjang.

Taufiq mengatakan, pemilu akan kembali dilakukan lima tahun mendatang. Pada saat itu, capres petahana Joko Widodo tidak bisa mencalonkan kembali karena sudah menjadi presiden selama dua periode.

Apabila partai yang pada saat pemilu berada di luar koalisi Jokowi ingin bergabung, maka menurut Taufiq tidak akan menguntungkan partai tersebut. "Karena kalau semua nanti partai akan masuk ke dalam pemerintahan itu tidak menguntungkan partai-partai tersebut, karena narasi berbeda dengan narasi pendukung Pak Jokowi sekarang. Bagaimana tiba-tiba berubah," kata Taufiq, dalam sebuah diskusi di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (29/6).

Meskipun demikian, ia mengatakan sebenarnya tidak mempersoalkan apabila ada partai yang ingin masuk ke koalisi Jokowi. Namun, ia mengingatkan bahwa posisi oposisi adalah bagian penting dalam demokrasi.

Partai oposisi, menurut Taufiq bertugas untuk menyeimbangkan pemerintahan yang ada. Selain itu, partai oposisi juga bisa mewakili suara-suara masyarakat yang berbeda dengan pemerintahan. Perbedaan pendapat adalah hal yang wajar terjadi dalam demokrasi, sehingga semua suara harus ditampung.

Dia menuturkan saat ini partai-partai koalisi yang ada di pihak Jokowi sebaiknya menguatkan diri akan semakin solid. Sebab, pemerintah yang dipimpin Jokowi mendatang seharusnya bisa menjadi pemerintahan yang mampu mengelola semua isu.

"Karena itu, menurut saya tidak perlu mengundang partai lain dalam koalisi sekarang ini," kata dia.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA