Saturday, 23 Zulhijjah 1440 / 24 August 2019

Saturday, 23 Zulhijjah 1440 / 24 August 2019

Polri: Pendanaan Jaringan Teroris JI untuk Dirikan Khilafah

Selasa 02 Jul 2019 07:53 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo memberikan keterangan kepada wartawan terkait kasus penanganan teroris Kalimantan Tengah (Kalteng).di Mabes polri, Jakarta, Selasa (25/6/2019).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo memberikan keterangan kepada wartawan terkait kasus penanganan teroris Kalimantan Tengah (Kalteng).di Mabes polri, Jakarta, Selasa (25/6/2019).

Foto: Antara/Reno Esnir
Pendanaan jaringan teroris berasal dari perkebunan sawit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-  Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Brigjen Pol Dedi Prasetyo, mengatakan tim Densus 88 Antiteror tengah mendalami sumber pendanaan jaringan teroris Jamaah Islamiyah.

Dari hasil investigasi, diketahui sumber pendanaan kelompok ini berasal dari beberapa usaha di antaranya perkebunan.

Baca Juga

Bahkan para pentolan kelompok ini digaji dengan nominal Rp10 juta hingga Rp15 juta per bulan. "Mereka mengembangkan ekonomi mereka, ada beberapa usaha yang mereka bangun, antara lain perkebunan untuk membiayai (operasional) organisasi dan pejabat-pejabat kelompok JI ini," kata Brigjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta, Senin.

Menurutnya, kelompok ini tengah menyusun kekuatan dengan tujuan untuk mendirikan khilafah di Indonesia. "Saat ini jaringan JI memang terlihat belum melakukan aksi terorisme di Indonesia. Tapi mereka saat ini sedang membangun kekuatan, tujuannya untuk membangun khilafah," katanya.

Hal itu terungkap pascapenangkapan terduga teroris bernama Para Wijayanto (54 tahun). Para merupakan pemimpin JI di Indonesia pasca JI dinyatakan sebagai organisasi terlarang dan dibubarkan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada 2007.

Para ditangkap di sebuah hotel, Jalan Raya Kranggan, Jatiraden, Jatisampurna, Kota Bekasi, Jawa Barat, pada Sabtu (29/6).

Tak hanya Para, polisi menangkap istri Para yaitu MY dan orang kepercayaan Para yakni Bambang Suyoso. Ketiganya ditangkap di lokasi yang sama.

Kemudian, Densus menangkap Abdurrahman di Perumahan Griya Syariah, Kebalen, Bekasi pada Ahad (30/6). Abdurrahman juga merupakan orang kepercayaan Para. Di hari yang sama di Ponorogo, Jawa Timur, Densus menciduk Budi Tri alias Haedar alias Deni alias Gani yang perannya sebagai penasehat Para sekaligus penggerak kelompok JI wilayah Jawa Timur.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA