Saturday, 16 Zulhijjah 1440 / 17 August 2019

Saturday, 16 Zulhijjah 1440 / 17 August 2019

TGB: Pendidikan Agama Itu Semangat untuk Membentuk Indonesia

Jumat 05 Jul 2019 19:13 WIB

Rep: Nugroho Habibi/ Red: Andi Nur Aminah

Tuan Guru Bajang (TGB) Muhammad Zainul Majdi

Tuan Guru Bajang (TGB) Muhammad Zainul Majdi

Foto: Republika TV/Surya Dinata
Dalam pendidikan agama konten yang diajarkan sangat perlu diperhatikan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Dewan Tanfidziyah Pengurus Besar Nahdlatul Wathan (PBNW) Tuan Guru Bajang (TGB) Zainul Majdi mengungkapkan, pendidikan agama sangat penting bagi bangsa. Hal itu disampaikan menyusul pernyataan Praktisi Pendidikan Setyono Djuandi Darmono yang menyebut pendidikan agama tidak perlu diajarkan di sekolah.

"Pendidikan keagamaan itu penting, karena semangat keagamaan itu semangat yang membentuk Indonesia," ucap TGB usai acara menghadiri acara halal bihalal relawan Jokowi bersatu di Balai Kartini, Jakarta, Jumat (5/7).

Baca Juga

Mantan gubernur Nusa Tenggara Barat itu menjelaskan, dalam pendidikan agama konten yang diajarkan sangat perlu diperhatikan. Sebab, konten akan menentukan pandangan anak didik terhadap agama, masayarakat dan cara berbangsa.

Ke depannya, TGB meminta agar semua komponen dapat terintegrasi. Sehingga dapat bekerja sama dan turut mengontrol pemahaman para anak didik. "Tugas kita kedepan untuk memastikan, pendidikan keagamaan dan pengamalan keagamaan itu harus berkontribusi dalam pengolahan nilai-nilai kebangsaan," ujarnya.

Selain itu, keberadaan pendidik dan da'i harus diperhatikan. Sebab, mereka berperan dalam menghadirkan pemahaman di tengah-tengah masayarakat. "Pendidikan atau pengkaderan para dai itu perlu dilaksanakan lebih intensif oleh kita semua. Karena yang menjadi lidah penyampai agama kepada masyarakat itu para pendakwah," ungkapnya.

Sebelumnya, Praktisi Pendidikan Setyono Djuandi Darmono mengatakan, pendidikan agama tidak perlu diajarkan di sekolah. Agama cukup diajarkan orangtua masing-masing atau lewat guru agama di luar sekolah.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA