Sabtu, 17 Zulqaidah 1440 / 20 Juli 2019

Sabtu, 17 Zulqaidah 1440 / 20 Juli 2019

Baru Bogor dan Kulon Progo Daerah Yang Antirokok

Kamis 11 Jul 2019 22:42 WIB

Red: Didi Purwadi

Kawasan larangan merokok, ilustrasi

Kawasan larangan merokok, ilustrasi

Foto: Antara
Belum ada provinsi di Indonesia yang seluruhnya menerapkan kawasan tanpa rokok.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan RI, Anung Sugihantono, menyebutkan baru Kota Bogor dan Kabupaten Kulon Progo yang benar-benar antirokok dari seluruh kabupaten-kota yang ada di Indonesia. ''Kalau kota yang sudah Bogor, Kulon Progo itu sudah melarang iklan (rokok),'' kata dia di Jakarta, Kamis, seperti dikutip dari Antara.

Sebelumnya Kota Pekalongan juga sempat memberlakukan kawasan tanpa rokok dan melarang iklan rokok di daerahnya. Namun, penggantian wali kota di daerah tersebut mengubah kebijakan pelarangan iklan rokok yang sebelumnya ada.

Hingga saat ini belum ada satupun provinsi di Indonesia yang seluruhnya menerapkan kawasan tanpa rokok (KTR) dan pelarangan iklan rokok di seluruh kawasan tempat publik. Seperti di Jakarta, lanjutnya, sudah ada regulasi mengenai KTR namun masih memperbolehkan iklan rokok.

Berdasarkan data Direktorat Jenderal Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri disebutkan dari 34 provinsi yang ada, baru 70 persen yang memiliki regulasi mengenai kawasan tanpa rokok di daerahnya. Sementara 30 persen sisanya atau 12 provinsi lagi belum menerbitkan kebijakan itu.

Untuk kabupaten dari totalnya yang mencapai 416 kabupaten, sudah ada 300 kabupaten yang menerbitkan peraturan daerah mengenai KTR. Sedangkan dari 93 kota yang ada di Indonesia, sebanyak 68 kota atau 74 persennya telah menerbitkan kebijakan KTR di daerahnya.

Pemerintah pusat melalui Kementerian Kesehatan dan Kementerian Dalam Negeri mengimbau agar seluruh pemda menerbitkan kebijakan KTR, khususnya pelarangan rokok di sekolah guna menurunkan angka perokok remaja yang terus meningkat. Prevalensi perokok pemula atau remaja usia 10 hingga 18 tahun terus meningkat dari 7,2 persen pada 2013 menjadi 9,1 persen pada 2018.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA