Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

Natalius Pigai Gugat Pansel Capim KPK ke PTUN

Jumat 12 Jul 2019 23:05 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Andri Saubani

Natalius Pigai

Natalius Pigai

Foto: Republika/Raisan Al Farisi
Pigai tidak lulus seleksi administrasi capim KPK periode 2019-2024.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan Komisioner Komnas HAM, Natalius Pigai menduga dirinya sengaja tidak diloloskan oleh Panitia Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (Pansel Capim KPK) pada tahap awal seleksi administrasi. Oleh karena itu, ia bakal menggugat Pansel Capim KPK ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta.

“Kerja Pansel KPK harus bisa dipertanggung jawabkan di depan majelis hakim Pengadilan TUN. Gugatan ini untuk menghindari keputusan Pansel KPK hanya didasarkan pada suka atau tidak suka," kata Pigai dalam pesan singkatnya, Jumat (12/7).

Menurut Pigai, dirinya juga sudah membaca teks Whatsapp yang dikirim oleh salah satu anggota pansel yang isinya tidak menyebutkan administrasi apa yang menyebabkan saya tidak lolos. Maka, kata Pigai, patut diduga ada unsur kesengajaan mencoret namanya sejak awal seleksi administrasi. 

"Pertanyaannya, apakah 192 orang yang lolos tersebut semuanya memenuhi syarat lebih baik dari saya? Untuk itu, perlu dibuka nanti di Pengadilan TUN. Apa saja kekurangan-kekuranga saya, “ujar Pigai.

 

Padahal, Pigai menyampaikan, beberapa nama yang lolos justru bukan dari sarjana hukum. Bahkan tidak punya pengalaman cukup bidang penegakan hukum. Apalagi mereka yang berasal dari PNS, NGO, wiraswasta, pejabat negara, dan dosen. Sementaranya dirinya, rakyat sudah banyak yang mengenal, dan banyak memberikan sumbangsih untuk republik ini.

 

"Saya adalah ketua Tim Pembela Habib Rizieq, ulama, habaib, umat Islam dan aktivis, yang membantu negara menjaga keseimbangan selama kurun waktu 2016-2018," ucup Pigai.

 

Pigai menambahkan, kalau dirinya tidak membantu, mungkin negara ini dalam keadaan perang saudara. Namun intelektualitas, objektivitas, konsisten, komitmen, jujur, bersih dan adil yang dimilikinya sebagai marwah harga diri saya tercederai, hanya karena ketidakadilan dan subjektivitas pansel calon pimpinan KPK.

 

"Mereka akan terancam pidana, saya punya beberapa bukti WA dari salah satu anggota pansel dan calon capim yang lolos kemampuan dan syarat dibawah saya. Yenti Garnasih dan lainnya akan saya laporkan ke Bareskrim Mabes Polri. Mereka memotong karier dan harapan pengabdian saya pada negara untuk bersihkan orang-orang jahat," keluhnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA