Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Saturday, 10 Rabiul Akhir 1441 / 07 December 2019

Kemnaker Sebut Bonus Demografi Jadi Tantangan

Selasa 16 Jul 2019 22:13 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Gita Amanda

Anak-anak memperingati hari Kemerdekaan ke-73 Republik Indonesia dengan mengikuti karnaval. Bonus demografi Indonesia harus dimanfaatkan sebaik-baiknya dengan menciptakan sumber daya manusia berkualitas.

Anak-anak memperingati hari Kemerdekaan ke-73 Republik Indonesia dengan mengikuti karnaval. Bonus demografi Indonesia harus dimanfaatkan sebaik-baiknya dengan menciptakan sumber daya manusia berkualitas.

Foto: Republika/Yogi Ardhi
Di era bonus demografi ini terjadi revolusi industri yang sangat cepat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) menyebut bonus demografi yang tengah dialami Indonesia menjadi tantangan. Jika bonus demografi berisi generasi yang bisa membuat hal-hal produktif maka ini menjadi keuntungan dan sebaliknya jika gagal akan menjadi beban.

"Bonus demografi jadi tantangan. Sebenarnya kita sudah menikmati bonus demografi sejak tujuh tahun lalu yang ditandai penduduk usia produktif lebih dari 70 persen populasi total dan puncaknya 2030 mendatang. Tetapi kalau generasi ini tidak bisa menghasilkan hal produktif maka bisa beban negara," kata Dirjen Pembinaan Pelatihan dan Produktivitas (Binalattas) Kemnaker Bambang Satrio Lelono di acara FGD bertema 'Meningkatkan Daya Saing Nasional Melalui Pelatihan Vokasi', di Jakarta Selatan, Selasa (16/7).

Karena itu ia menyebut bonus demografi bisa berhasil jika memanfaatkan tiga faktor. Pertama adalah kesehatan, kedua pendidikan dan pelatihan, dan ketiga iklim tenaga kerja yang sehat. Kalau bisa mengelola tiga faktor tersebut dengan sukses, ia optimistis pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa meningkat mencapai 8 persen per tahun. 

Di kesempatan yang sama, Ekonom senior Raden Pardede menambahkan, Indonesia hanya memiliki waktu tidak lebih dari 15 tahun menikmati bonus demografi. 

"Padahal di era bonus demografi ini terjadi revolusi industri yang sangat cepat dan adanya disrupsi, jadi banyak pekerjaan yang membutuhkan rutinitas akan hilang. Ini menjadi tantangan kita dan Indonesia tidak punya banyak waktu," katanya.

Karena itu, ia menyebut bonus demografi ini menjadi tantangan dan ia meminta generasi mudia usia prodiktif harus segera mendapat pelatihan yang tepat sasaran. Ia meminta pemerintah melakukannya karena perkembangan zaman di era bonus demografi yang terus berjalan.

"Era ini tidak akan menunggu," ujarnya. 

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA