Jumat, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 Desember 2019

Jumat, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 Desember 2019

Respons Zulkifli Hasan Saat Ditanya Soal Oposisi

Kamis 18 Jul 2019 15:32 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Teguh Firmansyah

Ketua MPR Zulkifli Hasan (keempat kiri) saling bergandengan tangan dengan Wakil Ketua MPR (dari kiri ke kanan) Ahmad Basarah, Oesman Sapta Odang, E.E. Mangindaan, Mahyudin, Hidayat Nur Wahid, Ahmad Muzani dan Muhaimin Iskandar seusai menggelar rapat pimpinan MPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (18/7/2019).

Ketua MPR Zulkifli Hasan (keempat kiri) saling bergandengan tangan dengan Wakil Ketua MPR (dari kiri ke kanan) Ahmad Basarah, Oesman Sapta Odang, E.E. Mangindaan, Mahyudin, Hidayat Nur Wahid, Ahmad Muzani dan Muhaimin Iskandar seusai menggelar rapat pimpinan MPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (18/7/2019).

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Zul menilai tak tepat jika perbincangan politik berputar pada oposisi atau tidak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan merespons pernyataan Ketua Dewan Kehormatan Amien Rais terkait harapannya agar PAN tetap berada di oposisi.  Namun ia tak mau menjelaskan secara gamblang terkait kemungkinan PAN menjadi oposisi. 

Baca Juga

"Jangan diartikan lagi," kata Zulkifli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (18/7).

Ia beranggapan tidak tepat jika perbincangan perpolitikan hanya didominasi terkiat bersikap oposisi atau tidak. Menurutnya sistem politik Indonesia berbeda dengan Amerika Serikat yang menganut sistem dua partai.

"Bisa saja di pusat kota tidak bersama, atau bersama, tapi di daerah berbeda ya," kata ketua MPR tersebut.

Ia mencontohkan, di daerah pemilihannya di Lampung, PAN bersama-sama dengan Golkar. Begitu juga di Sulawesi Selatan, PAN juga bekerja sama dengan PDI Perjuangan dan Nasdem. "Jadi kita menganut Pancasila sistemnya musyawarah mufakat, Musyarawah mufakat itu bisa sepakat untuk sepakat, bisa juga sepakat atau tidak sepakat," ucapnya.

Sebelumny Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais, menginginkan PAN tetap berada di jalur oposisi. Menurutnya oposisi perlu untuk check and balance pemerintahan.

Nasihat Amien Rais ini disampaikan dalam bentuk video di akun Instagram-nya @amienraisofficial. "Saudara-saudaraku para kader dan pemilih PAN se-Indonesia yang saya cintai. Dengarkanlah nasihat saya, jangan kita rabun ayam. Hanya karena satu kursi kemudian kita bergabung," kata Amien Rais.

Dalam video itu Amien mengingatkan bagaimana nanti hampir 10 juta pemilih PAN akan mempertanyakan sikap itu. "Tolong teman-teman DPP PAN jangan mengumbar semau-maunya," kata Amien.

Pemilih PAN itu, kata Amien, adalah grassroot dari ranting, cabang, yang tidak boleh dikesampingkan semacam itu. "Saudara-saudaraku mari kita berpikir. Nanti kita bicarakan secara kesatria, secara apa adanya," ungkap Amien.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA