Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Minggu, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 Desember 2019

Pemprov: Pembangkit Listrik di DKI tak Gunakan Batu Bara

Kamis 18 Jul 2019 22:10 WIB

Rep: Riza Wahyu Pratama/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Gedung bertingkat tersamar kabut polusi udara di Jakarta, Senin (8/7/2019).

Gedung bertingkat tersamar kabut polusi udara di Jakarta, Senin (8/7/2019).

Foto: Antara/M Risyal Hidayat
Pemprov DKI menyebut dua pembangkit litsrik yang ada di DKI Jakarta gunakan gas

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pembangkit Listrik tenaga batu bara ditengarai menjadi salah satu penyebab buruknya kualitas udara di DKI Jakarta. Kepala Seksi Penanggulangan Pencemaran Lingkungan, Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Provinsi DKI Jakarta, Agung Pujo Winarko menyatakan, pembangkit tersebut tidak berada di DKI Jakarta, Kamis (18/7).

Baca Juga

"Di DKI sendiri ada dua pembangkit ya. Kebetulan, dua itu bahan bakarnya udah gas," kata Agung saat dihubungi Republika.co.id. Kedua pembangkit tersebut adalah UPJP Priok milik Indonesia Power, Pademangan, Jakarta Utara. Serta PJB Muara Karang, Penjaringan, Jakarta Utara.

Kemudian, ketika disinggung soal sumber polutan yang berasal dari luar Jakarta. Agung menyebutkan, penanganan masalah tersebut memerlukan koordinasi khusus dengan BKSP (Badan Kerja Sama Pembangunan). 

"Terkait pencemaran udara sudah disinggung mulai disinggung di BKSP," tuturnya.

Di sisi lain, Walhi menyatakan bahwa pembangkit listrik merupakan salah satu faktor penambah polusi udara. Walhi secara khusus menyoroti Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Batu Bara.

Manajer Kampanye Perkotaan dan Energi Walhi, Dwi Sawung mengatakan, PLTU Batu Bara menyumbang sekitar 20-30 persen polusi udara di Jakarta. Selain PLTU batu bara, beberapa pabrik di sekitar DKI Jakarta yang menggunakan batu bara sebagai bahan bakar. Hal itu juga memperburuk kualitas udara di Jakarta.

"Karena kalau malam kan ada angin laut, arahnya pasti ke Jakarta," ucap Sawung.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA