Minggu, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Minggu, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Pemerintah Canangkan Setop Penggunaan Merkuri

Senin 22 Jul 2019 17:34 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Esthi Maharani

Kawasan kebun sagu yang terkena limbah merkuri di Gunung Botak, Pulau Buru, Maluku, Rabu (28/11/2018).

Kawasan kebun sagu yang terkena limbah merkuri di Gunung Botak, Pulau Buru, Maluku, Rabu (28/11/2018).

Foto: Antara/Rivan Awal Lingga
Perlu dilakukan langkah yang masif untuk menghentikan penggunaan merkuri

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mengusulkan penyetopan penggunaan merkuri. Pemerintah menganggap perlu dilakukan langkah yang masif untuk menghentikan penggunaan merkuri. Apalagi merkuri memiliki dampak buruk terhadap lingkungan dan manusia.

Sekretaris Jenderal KLHK Bambang Hendroyono mengatakan, penggunaan merkuri berpotensi merusak lingkungan dan kesehatan manusia. Oleh karena itu, diperlukan langkah penghentian dan pengurangan di semua sektor yang harus diinisiasi pemerintah.

"Merkuri itu bahan berbahaya, sulit diurai, dan mudah berpindah tempat melalui atmosfer," kata Bambang dalam rapat kerja teknis bertajuk Rencana Aksi Nasional Penghapusan Merkuri, di Hotel Bidakara, Jakarta, Senin (22/7).

Dia mencontohkan, kasus pencemaran merkuri yang terjadi di Minamata, Jepang, sekitar 1950-an yang menyebabkan sekitar 2.200 orang meninggal dunia dan mengalami gangguan syaraf serius. Hal itu disebabkan adanya pembuangan limbah pabrik pupuk ke Teluk Minamata yang mengandung merkuri.

Meski tidak terasa secara langsung, dampak merkuri, menurut dia, baru dirasakan masyarakat mulai 10 hingga 30 tahun ke depan sejak terjadinya pencemaran. Oleh karena itu, penggunaan merkuri perlu diatur secara global.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA