Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

Pansel: Banyak Masukan Justru dari Tim Sukses Capim KPK

Senin 22 Jul 2019 17:36 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Andri Saubani

Ketua Panitia Seleksi Capim KPK Yenti Garnasih (ketiga kiri) bersama anggota Harkristuti Harkrisnowo (ketiga kanan), Al Araf (kiri), Hendardi (kanan), Marcus Priyo Gunarto (kedua kanan), dan Mualimin Abdi (kedua kiri) memberikan keterangan kepada wartawan terkait proses seleksi capim KPK di Kantor Kementerian Sekretariat Negara, Jakarta, Kamis (11/7/2019).

Ketua Panitia Seleksi Capim KPK Yenti Garnasih (ketiga kiri) bersama anggota Harkristuti Harkrisnowo (ketiga kanan), Al Araf (kiri), Hendardi (kanan), Marcus Priyo Gunarto (kedua kanan), dan Mualimin Abdi (kedua kiri) memberikan keterangan kepada wartawan terkait proses seleksi capim KPK di Kantor Kementerian Sekretariat Negara, Jakarta, Kamis (11/7/2019).

Foto: Antara/Indrianto Eko Suwarso
Masukan yang diterima Pansel Capim KPK sejauh ini banyak sebatas 'promosi'.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Panitia Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (Pansel Capim KPK), Yenti Garnasih, menyebutkan bahwa sebagian besar masukan publik yang diterima pansel berasal dari tim sukses kandidat yang mendaftar. Dari 900 masukan melalui surat elektronik dan surat reguler, masukan yang diterima Pansel Capim KPK masih sebatas 'promosi' tentang sosok para pendaftar.

Baca Juga

"Bilangnya ini bagus, itu bagus. Banyak sekali yang mendukung. Dibilang dari organisasi ini. Dikatakan inilah calon ketua KPK. Itu yang baru masuk," kata Yenti dalam konferensi pers pengumuman hasil uji kompetensi di Sekretariat Negara, Senin (22/7).

Masukan masyarakat memang menjadi salah satu bagian penting dalam seleksi capim KPK kali ini. Pansel sengaja membuka kanal khusus di situs pendaftaran untuk masyarakat umum yang ingin memberikan masukan-masukan terkait para kandidat.

Anggota Pansel Capim KPK, Harkristuti Harkrisnowo, menambahkan bahwa masukan-masukan yang dikirim oleh publik akan menjadi bahan pertimbangan penting saat seleksi memasuki tahapan wawancara dan uji publik. "Sementara ini kami akan lakukan psikotest untuk semuanya dan hasilnya akan diteliti dan masukan akan kami pakai khususnya sebelum wawancara. Makanya masukan kami tunggu sampai 30 Agustus," kata Harkristuti.

Sore ini, Pansel Capim KPK mengumumkan sebanyak 104 orang lulus uji kompetensi yang rampung digelar, menyusut dari 187 orang yang mengikuti seleksi di tahap ini. Dari 104 orang yang lulus kali ini, profesi dosen dan pegawai KPK paling banyak menyumbang kandidat. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA