Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Harimau Mangsa Ternak Warga di Pasaman

Senin 22 Jul 2019 21:20 WIB

Rep: Febrian Fachri / Red: Andi Nur Aminah

Tim dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumbar bersama warga  Jorong Kampung Padang Nagari Aia Manggih Barat kecamatan Lubuk Sikaping, Pasaman tengah mendeteksi jejak Harimau Sumatera yang memangsa ternak warga, Senin (22/7)

Tim dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumbar bersama warga Jorong Kampung Padang Nagari Aia Manggih Barat kecamatan Lubuk Sikaping, Pasaman tengah mendeteksi jejak Harimau Sumatera yang memangsa ternak warga, Senin (22/7)

Foto: dok. BKSDA Sumbar
Sudah ada laporan 14 ekor ternak warga yang mati dimangsa hewan buas itu.

REPUBLIKA.CO.ID, LUBUK SIKAPING -- Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatra Barat menerima laporan hewan buas diduga Harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae) memangsa hewan ternak warga di Jorong Kampung Padang Nagari Aia Manggih Barat kecamatan Lubuk Sikaping, Pasaman. Kepala Seksi Konservasi Wilayah I BKSDA Sumatera Barat, Khairi Ramadhan mengatakan sejauh ini sudah ada laporan 14 ekor ternak warga yang mati dimangsa hewan buas diduga harimau sumatra.

Baca Juga

"Ke 14 ekor tersebut terdiri atas 13 ekor kambing dan seekor anjing. Pemilik ternak adalah Alirman (sembilan ekor), Erlis (empat ekor) dan Eri (satu ekor) ternak anjing. Kejadian ini berlangsung dalam rentang waktu satu bulan terakhir," kata Khairi, melalui keterangan resmi yang diterima Republika.co.id, Senin (22/7).

Kejadian terakhir pada Jumat (19/7) satwa liar memangsa dua ekor kambing milik Alirman. Alirman menceritakan sembilan ekor kambing miliknya dimangsa satu persatu. Ia hanya mendapati sisa bagian kepala dan tulang belulang yang sudah tergeletak terpisah.

Sementara Erlis mengaku melihat langsung hewan buas jenis harimau memangsa dua ekor kambingnya. Elis melihat harimau membunuh dan membawa kambing yang tidak jauh dari kebunnya ke dalam hutan. Namun Erlis tidak sempat melihat detail harimau tersebut karena ia lari berteriak dan meminta tolong.

Khairi menjelaskan tim BKSDA Wilayah I Sumbar menerima laporan tersebut hari ini.
Berdasarkan penelusuran dan identifikasi tanda-tanda keberadaan di lapangan, tim menemukan jejak kaki satwa liar yang masih dalam dugaan adalah jenis harimau sumatra di beberapa titik lokasi.

Untuk memastikan lebih lanjut, BKSDA akan memasang empat kamera penjebak (camera trap) guna memantau dan melacak tanda-tanda keberadaan satwa langka dan hampir punah tersebut. Selain itu untuk memberikan rasa aman, tim juga akan melakukan patroli pemantauan di sekitar lokasi.

"BKSDA mengimbau masyarakat untuk tidak melepaskan ternaknya secara liar tanpa diawasi, dan mengimbau untuk tetap waspada serta berhati-hati dalam beraktifitas," ujar Khairi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA