Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Artis Kejar Tayang Harusnya tak Perlu Konsumsi Narkoba

Kamis 25 Jul 2019 15:13 WIB

Red: Christiyaningsih

Artis yang juga tersangka penyalahgunaan narkoba Jefri Nichol memberikan keterangan pers di Polres Metro Jakarta Selatan, Rabu (24/7).

Artis yang juga tersangka penyalahgunaan narkoba Jefri Nichol memberikan keterangan pers di Polres Metro Jakarta Selatan, Rabu (24/7).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Kepala BNN menilai konsumsi narkoba di kalangan artis tak lepas dari faktor lifestyle

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen Polisi Heru Winarko menegaskan bahwa artis yang kejar tayang tidak harus mengonsumsi narkoba. Menurutnya konsumsi narkoba juga tak lepas dari gaya hidup artis.

"Ini kan lifestyle artis punya kemampuan untuk membeli dan dipacu oleh kejar tayang. Namun, kejar tayang tidak harus menggunakan narkoba," kata Heru di Gedung BNN, Jakarta Timur, Kamis (25/7).

Pernyataan itu ia ungkapkan terkait penangkapan dua artis yang terlibat kasus penyalahgunaan narkoba. Komedian Nunung bersama suaminya ditangkap di kediaman mereka di Jalan Tebet Timur. Tak lama setelahnya Jefri Nichol juga ditangkap karena terbukti positif mengonsumsi narkoba.

Jefri ditangkap Satuan Reserse Narkoba Polres Jakarta Selatan dengan barang bukti ganja seberat 0,61 gram pada tanggal 22 Juli, sementara Nunung ditangkap oleh Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya dengan barang bukti sabu-sabu 0,36 gram pada tanggal 19 Juli.

Terkait dengan kasus Nunung, Heru mengatakan bahwa yang bersangkutan tidak hanya direhabilitasi, tetapi juga diproses karena dosis di luar ketentuan. Ia mengharapkan komunitas artis, misalnya Parfi, ikut berperan dalam sosialisasi untuk menanggani penyalahgunaan narkoba.

Deputi Pemberantasan BNN Irjen Pol. Arman Depari menyatakan rehabilitasi terhadap pengguna sudah diatur dalam Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Dalam pasal 55 disebutkan bahwa permohonan rehabilitasi dilaporkan oleh si pecandu atau keluarga ke lembaga rehabilitasi medis dan sosial.

Khusus pecandu narkoba di bawah umur, dilaporkan oleh walinya. "Kepada masyarakat perlu disampaikan jika keluarganya ada sebagai pemakai atau pengguna, apalagi bandar, jika diam tidak melaporkan bisa dituntut penjara," kata Arman.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA