Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Pertemuan Anies-Paloh, Sindiran untuk Pertemuan Mega-Prabowo

Jumat 26 Jul 2019 07:42 WIB

Rep: Riza Wahyu Pratama/ Red: Andi Nur Aminah

Pengamat politik UIN Syarif Hidayatullah, Adi Prayitno. Ia memberikan keterangan kepada awak media di sela diskusi publik Parameter Politik Indonesia, Jumat (15/3).

Pengamat politik UIN Syarif Hidayatullah, Adi Prayitno. Ia memberikan keterangan kepada awak media di sela diskusi publik Parameter Politik Indonesia, Jumat (15/3).

Foto: Republika/Riza Wahyu Pratama
Surya Paloh sebenarnya tidak bermaksud memberikan dukungan kepada Anies Baswedan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno mengatakan, Surya Paloh sebenarnya tidak bermaksud memberikan dukungan kepada Anies Baswedan. Surya Paloh hanya ingin menyindir pertemuan Megawati dan Prabowo di Jalan Teuku Umar.

Baca Juga

Ia menambahkan, Surya Paloh juga memberikan sindiran serupa ketika ia mengumpulkan tiga ketua umum partai pendukung Jokowi. Dalam pertemuan tersebut Surya Paloh tidak mengajak PDIP. Ia hanya mengadakan pertemuan dengan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar, dan Plt. Ketua Umum PPP Suharso Monoarfa.

"Sebelumnya kan ada pertemuan Gondangdia (di DPP Nasdem, Gondangdia, Jakarta Pusat, Red). Mereka sepakat untuk menutup pintu bagi koalisi Prabowo," kata Adi saat dihubungi Republika.co.id, Kamis (25/7).

Selain karena kesepakatan untuk menutup pintu bagi koalisi Prabowo, langkah politik Surya Paloh juga didasarkan karena tidak adanya komunikasi di internal Koalisi Indonesia Kerja (KIK). Khususnya soal rencana pertemuan Megawati dan Prabowo di Jalan Teuku Umar.

Menurut Adi, dengan tidak adanya komunikasi tersebut, terkesan bahwa rekonsiliasi politik hanya dapat dilakukan oleh PDIP. Oleh karenanya panggung politik hanya menjadi milik Megawati dan Jokowi. "Selama ini terkesan hanya PDIP yang bisa menembus Prabowo," kata pria yang juga dosen UIN Syarif Hidayatullah tersebut.

Dengan sinyal tersebut, dapat ditafsirkan bahwa Surya Paloh berharap pintu koalisi tidak dibuka untuk partai pengusung Prabowo. Jika komunikasi politik PDIP-Gerindra dilanjutkan, ke depannya, pertemuan Gondangdia bisa dilanjutkan oleh partai lainnya.

"Pertemuan itu bukan berarti perpecahan. Hanya saja ada dinamika di internal koalisi Jokowi. Kalau Gondangdia menutup pintu. Teuku Umar cenderung membuka," ucapnya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA