Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

Wednesday, 16 Rabiul Awwal 1441 / 13 November 2019

PVMBG Surati BNPB Sebelum Tangkuban Perahu Erupsi

Sabtu 27 Jul 2019 17:33 WIB

Red: Andri Saubani

Aktivitas vulkanik kawah Tangkuban Parahu, Sabtu (27/7), setelah sebelumnya mengalami erupsi kecil, Jumat(26/7).

Aktivitas vulkanik kawah Tangkuban Parahu, Sabtu (27/7), setelah sebelumnya mengalami erupsi kecil, Jumat(26/7).

Foto: Republika/Edi Yusuf
Surat dikirim PVMBG ke beberapa instansi dua hari sebelum Tangkuban Perahu erupsi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) telah mengirimkan surat kepada Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Pemprov Jabar, Pemkab Bandung Barat dan Subang yang berisi potensi erupsi sebelum Gunung Tangkuban Parahu mengalami erupsi pada Jumat (26/7). Embusan asap mendominasi aktivitas permukaan Tangkuban Perahu selama sebulan terakhir.

"Jadi pada tanggal 24 Juli 2019 kami sudah mengirim surat evaluasi ke beberapa pihak seperti BPNP, ke Gubernur Jabar juga, lalu ke Pemkab Subang dan Bandung Barat yang isinya potensi adanya erupsi sangat besar," kata Kepala Bagian Tata Usaha PVMBG, Gede Suantika, di Kota Bandung, Sabtu (27/7).

Gede Suantika mengatakan, secara visual, aktivitas permukaan Gunung Tangkuban Parahu selama sebulan terakhir ini masih didominasi oleh embusan asap dari Kawah Ratu. Adapun, ketinggian embusan asapnya sekitar 15 hingga 150 meter dari dasar kawah, bertekanan lemah hingga sedang dengan warna putih dan intensitas tipis hingga tebal.

Suantika mengatakan erupsi Gunung Tangkuban Parahu yang terjadi pada 26 Juli 2019 pukul 15:48 WIB dengan tinggi kolom abu teramati kurang lebih 200 meter di atas puncak atau 2.284 meter di atas permukaan laut. Dia menuturkan kolom abu teramati berwana abu tebal kehitaman condong ke arah timur laut dan selatan dan erupsi tersebut terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 50 mm (overscale) dan durasi 5 menit 30 detik.

"Kalau secara seismik, aktivitas Gunung Tangkuban Parahu masih didominasi oleh gempa-gempa yang mencerminkan aktivitas di kedalaman dangkal berupa gempa embusan," katanya.

"Pascaerupsi terjadi, rekaman seismik didominasi oleh tremor menerus dengan amplitudo maksimum dua hingga 32 mm, dominan 15 mm dan terekamnya tTremor ini berkaitan dengan pelepasan tekanan berupa embusan-embusan yang terjadi sampai saat ini," lanjut dia.

Menurut dia secara deformasi, dalam sebulan terakhir Gunung Tangkuban Parahu mengalami inflasi kecil bersifat lokal dan data deformasi masih mengindikasikan aktivitas Gunung Tangkuban Parahu masih belum stabil. Lebih lanjut ia mengatakan secara geokimia gas, di area sekitar Kawah Ratu menunjukkan telah terjadi peningkatan kandungan gas vulkanis H2S dan S02 pada 10 Juli 2019.

Kandungan gas vulkanis semakin meningkat pada tanggal 13 Juli 2019 tapi hasil pengukuran konsentrasi gas-gas tersebut, setelah pukul 12:00 WIB sudah cenderung menurun lagi secara cukup signifikan. "Untuk pengukuran gas terakhir tanggal 21 Juli 2019 menunjukkan konsentrasi gas masih berfluktuasi dan cenderung menurun," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA