Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Thursday, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Pakar: Pertemuan Jokowi-SBY Diperlukan Kedua Belah Pihak

Jumat 02 Aug 2019 11:24 WIB

Red: Andri Saubani

Jokowi Bertemu SBY: Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono saat menjenguk Ibu Ani Yudhoyono di National University Singapore, Singapura, Kamis (21/2/2019)

Jokowi Bertemu SBY: Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono saat menjenguk Ibu Ani Yudhoyono di National University Singapore, Singapura, Kamis (21/2/2019)

Foto: Antara/Biropers Setpres-Laily Rachev
Pertemuan Jokowi-SBY bisa menggambarkan elite yang damai kepada masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pertemuan antara Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) diperlukan kedua belah pihak untuk melakukan komunikasi politik yang sehat dan memberikan gambaran elite politik yang damai kepada masyarakat. Keduanya memang direncanakan bertemu dalam waktu dekat.

"Jokowi dan SBY berkepentingan untuk memperlihatkan model komunikasi politik bahwa elite politik satu dengan yang lain bisa berkomunikasi, saling menyampaikan aspirasi politiknya," ungkap pakar komunikasi politik UI, Lely Arrianie, Jumat (2/8).

Pertemuan perlu dilakukan oleh kedua tokoh tersebut karena, menurut Lely, ada kecenderungan budaya Indonesia menganut patronase, yang membuat sikap elite politik menjadi contoh dan model yang ditiru. Sebelumnya, Wakil Ketua Umum Demokrat Syarief Hasan mengatakan SBY akan melakukan pertemuan dengan Jokowi pada Agustus 2019. Dia juga direncanakan bersilaturahim dengan para ketua umum partai politik.

Tetapi. detail waktu pertemuan tersebut sendiri masih belum dijadwalkan. "Belum (hari ini)," kata Syarief Hasan melalui pesan singkat di Jakarta, Jumat.

Baca Juga

Lely melanjutkan, pertemuan tersebut penting untuk Jokowi dan SBY karena bagi calon presiden terpilih,  pertemuan tersebut bisa diketahui program apa yang bisa ditawarkan oleh Partai Demokrat. "Selain itu untuk mempertunjukkan ke masyarakat sebagai politic modelling maka mereka harus bertemu untuk memberikan gambaran kalau tidak terjadi apa-apa, dan bisa saling support satu sama lain," ungkapnya.

Namun, Lely tidak menampik kemungkinan bahwa pertemuan itu bisa memiliki motif politik yang lebih besar. Seperti masalah jabatan menteri dan kemungkinan memberi panggung ke putra SBY, Agus Harimurti Yudhoyono, yang digadang akan menjadi penerusnya.

"Kepentingan lainnya boleh jadi nanti ada pembicaraan soal politik titip menitip, istilahnya, terutama buat Demokrat untuk panggung politik AHY. Karena dia tidak mencalonkan di DPR," ungkapnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA