Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

Tuesday, 16 Zulqaidah 1441 / 07 July 2020

PLN: Pemadaman Bergilir Selesai Malam Ini

Senin 05 Aug 2019 20:47 WIB

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Reiny Dwinanda

Petugas keamanan berjaga di Stasiun MRT Bendungan Hilir saat terjadinya padam listrik di Jakarta Pusat, Ahad (4/8). Layanan Transportasi MRT (Mass Rapid Transit) terhenti akibat adanya padam listrik di Jabodetabek.

Petugas keamanan berjaga di Stasiun MRT Bendungan Hilir saat terjadinya padam listrik di Jakarta Pusat, Ahad (4/8). Layanan Transportasi MRT (Mass Rapid Transit) terhenti akibat adanya padam listrik di Jabodetabek.

Foto: Antara
PLN mengusahakan agar pemadaman bergilir tak lagi ada mulai Senin (5/8) malam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA –- PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) saat ini masih berusaha menormalkan pasokan listrik secara menyeluruh di daerah yang mengalami pemadaman sejak Ahad (4/8) siang. Direktur Bisnis Regional Jawa Bagian Barat PLN Haryanto WS mengatakan, pemadaman bergilir akan segera selesai.

“Insya Allah malam ini (5/8) sudah selesai (pemadaman bergilir),” kata Haryanto di kantor pusat PLN, Jakarta, Senin (5/8).

Meskipun begitu, Haryanto belum mau menjelaskan secara detail penyebab aliran listrik putus. Dia menegaskan, saat ini hal utama yang dilakukan PLN ialah memperbaiki masalah yang ada dengan menormalkan kembali semua pembangkit listrik.

Baca Juga

Merespons pemadaman listrik secara luas di sebagian Pulau Jawa, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendatangi kantor pusat PT PLN pada Senin pagi. Ia meminta penjelasan dari direksi PLN terkait padamnya listrik di DKI Jakarta, Banten, dan Jawa Barat. 

Kepada jajaran direksi PLN, Jokowi menyampaikan kekecewaannya terhadap kinerja PLN. Ia menanggap PLN tidak mampu menjalankan operasi kerja secara optimal. 

"Dalam sebuah manajemen besar seperti PLN mestinya, menurut saya, ada tata kelola risiko yang dihadapi dengan manajemen besar tentu saja ada contigency plan, ada back up plan. Pertanyaan saya, kenapa itu tidak bekerja dengan cepat dan dengan baik," ujar Jokowi. 

Pelaksana Tugas Direktur Utama PT PLN Sripeni Inten Cahyani pun menyampaikan permohonan maafnya kepada Presiden Jokowi. Ia mengakui, pihaknya lamban dalam menindaklanjuti insiden padamnya listrik kemarin. 

"Sedikit demi sedikit (dipulihkan), kami memang mohon maaf prosesnya lambat, kami akui, Pak," ujar dia.


 


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA