Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Monday, 22 Safar 1441 / 21 October 2019

Anies akan Tindak Tegas Pabrik Pencemar Udara Jakarta

Kamis 08 Aug 2019 14:31 WIB

Rep: Amri Amrullah/ Red: Christiyaningsih

Petugas laboratorium Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta memeriksa cerobong asap di pabrik peleburan baja PT Hong Xin Steel, Cakung, Jakarta, Kamis (8/8/2019).

Petugas laboratorium Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta memeriksa cerobong asap di pabrik peleburan baja PT Hong Xin Steel, Cakung, Jakarta, Kamis (8/8/2019).

Foto: Antara/Aprillio Akbar
Pabrik bercerobong asap dan menyumbang pencemaran udara akan ditindak tegas

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menanggapi inspeksi mendadak Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta. Dinas LH baru saja menginspeksi dua pabrik bercerobong penyumbang pencemaran udara di DKI. Anies mengatakan akan bersikap tegas kepada pabrik-pabrik bercerobong asap dan menyumbang pencemaran udara di Jakarta.

Sikap ini dianggap sesuai instruksi Gubernur nomor 66 tahun 2019 tentang pengendalian kualitas udara di Jakarta. "Menginstruksikan pada seluruh jajaran untuk melakukan inspeksi dan melakukan pengukuran di cerobong-cerobong asap bagi industri yang beroperasi di DKI Jakarta," jelas Anies kepada wartawan, Kamis (8/8).

Anies menyebut kualitas udara di DKI Jakarta yang sempat mencatat di angka terburuk, tidak lain disebabkan oleh warganya sendiri. Salah satunya oleh pelaku industri yang membuang emisi udaranya melalu cerobong asap. "Kita akan lakukan ini terus, untuk mengendalikan emisi yang dikeluarkan di udara," ujar mantan Mendikbud ini.

Pengecekan udara buangan pabrik nanti akan dikaji detailnya. Tapi yang jelas semua kegiatan usaha dalam proses perizinannya harus berdasarkan AMDAL.

"Analisa mengenai dampak lingkungan dan apabila di sana terjadi pelanggaran maka akan bisa dilakukan tindakan. Jangan buru-buru langsung cabut, tapi sesuai dengan ketentuan yang ada," ungkap Anies.

Selain itu, tambah Anies, yang tidak kalah penting kemarin dalam pertemuan dengan PLN ia minta PLN untuk meninjau kembali cerobong-cerobong PLTU yang menyumbang polutan di sekitar Jakarta. Pemda DKI tidak memiliki angka pasti berapa banyak pabrik yang melanggar. Namun dua pabrik yang telah mendapat teguran tersebut harus memperbaiki status kinerjanya.

"Saya hanya minta review kembali. Pastikan bahwa yang dikeluarkan tidak mengakibatkan polusi yang lebih tinggi baik di Jakarta ataupun di kawasan-kawasan yang lain," tegas Anies.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA