Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Polisi Bandung Gunakan Alat Pendeteksi Pengemudi Mabuk

Kamis 08 Aug 2019 17:21 WIB

Rep: ayo bandung/ Red: ayo bandung

Di Bandung, Pengemudi Mabuk Bakal Terciduk Polisi dengan Sekali Tiup

Di Bandung, Pengemudi Mabuk Bakal Terciduk Polisi dengan Sekali Tiup

Pengemudi cukup meniupkan napas ke alat pendeteksi dan kadar alkohol pun terlihat

SUMUR BANDUNG, AYOBANDUNG.COM -- Satlantas Polrestabes Bandung menggandeng Kedokteran Universitas Padjajaran untuk melakukan percobaan alat pemeriksa kadar alkohol pada seseorang. Kota Bandung pun menjadi kota percobaan.

Metode yang digunakan sederhana. Cukup dengan meniupkan napas pada alat tersebut, kadar alkohol yang ada pada orang yang bersangkutan dapat terdeteksi. 

Kasatlantas Polrestabes Bandung Kompol Bayu Catur Prabowo mengatakan, hal tersebut dilakukan karena pengendara mabuk kerap menjadi penyebab kecelakan lalu lintas di Kota Bandung. Meskipun persentase angka kecelakan lalu lintas yang disebabkan oleh pengendara mabuk belum terdata secara komprehensif, Kompol Bayu mengatakan, hal tersebut tetap perlu dicegah terutama di daerah padat penduduk.

"Kota Bandung akan jadi salah satu daerah yang akan diuji coba, apakah ada masyarakat yang menggunakan alkohol saat mengemudikan kendaraan. Pengguna alkohol ini kan berbahaya untuk keselamatan masyarakat," ungkapnya ketika ditemui di Balai Kota Bandung, Jalan Merdeka, Kamis (8/8/2019).

AYO BACA : Akibat Mabuk Alkohol, Pria di Tiongkok Telan Kunci Rumah

Dirinya mengatakan, saat ini penindakan pengemudi mabuk yang menyebabkan kecelakaan hanya diukur dari bau napasnya ketika dilakukan pemeriksaan. "Selama ini kan kita tahu pengemudi itu mabuk atau tidak hanya dari bau napasnya. Belum ada alat yang memastikan kalau dia memang mengonsumsi alkohol dan kadarnya berapa," ungkap Bayu.

Saat ini, ia mengakatan, alat tersebut tengah berada dalam tahap kalibrasi. Sudah ada sebanyak 30 orang pihak Polrestabes Bandung yang menerima pelatihan soal penggunaan alat tersebut.

AYO BACA : Angkot Terguling di Jamika, Polisi Sebut Sopir Diduga Mabuk

Nantinya, daerah pemukiman padat penduduk akan menjadi sasaran utama tes kadar alkohol pengemudi. Meski demikian, tes tidak terbatas hanya di daerah padat saja, bila diperlukan, tes dapat dilaksanakan di mana saja.

"Tes sopir mabuk ini nanti dilakukan di beberapa lokasi, pertama di lingkungan sekitar perkotaan yang ada tempat hiburannya. Kemudian yang dekat dengan pemukiman, karena orang minum-minum tak hanya di bar atau diskotik, tapi juga di rumah mereka," ungkapnya. 

"Semua orang bisa kena pemeriksaan, karena kita ingin lalu lintas yang berkeselamatan. Salah satu penyebab kecelakaan itu kan ya karena mabuk," ucap dia. Dirinya berharap alat ini dapat segera selesai sehingga dapat diujicobakan di tempat-tempat yang telah ditentukan secepatnya. 

AYO BACA : Tips Supaya Tidak Mabuk Perjalanan

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ayobandung.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ayobandung.com.
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA